Sains

Ingenuity Sukses Terbang di Mars, NASA Siapkan untuk Planet Lain

Ke mana selanjutnya NASA menerbangkan helikopter?

Agung Pratnyawan

Ingenuity, Helikopter NASA untuk menjelajahi Mars. (NASA)
Ingenuity, Helikopter NASA untuk menjelajahi Mars. (NASA)

Hitekno.com - Ingenuity, helikoter NASA yang sukses melakukan penerbangan di Mars setelah menjalani berbagai percobaan. Setelah keberhasilan ini, disiapkan untuk penjelajahan planet lain.

Pilot Ingenuity, Johnny Lam menyampaikan rencana selanjutnya melalui diskusi langsung yang disiarkan di YouTube Jet Propulsion Laboratory (JPL) di California Selatan.

Disampaikannya, helikopter NASA ini dapat masuk ke wilayah yang tidak dapat dijangkau oleh robot atau perangkat luar angkasa lain.

"Saya pikir dengan keberhasilan Ingenuity, pada dasarnya kami membuka dimensi udara untuk eksplorasi. Kami dapat menjangkau beberapa daerah yang sulit dijangkau dan jalur terbaik untuk dilintasi," kata Lam, dikutip dari New York Post, Jumat (7/5/2021).

NASA berhasil melakukan uji penerbangan keempat Ingenuity di Mars pada minggu lalu. Helikopter seberat 1,8 kg itu terbang sejauh 266 meter dan mengumpulkan citra dari udara untuk melihat kemungkinan zona pendaratan baru.

Ingenuity, Helikopter NASA untuk menjelajahi Mars. (NASA)
Ingenuity, Helikopter NASA untuk menjelajahi Mars. (NASA)

 

Uji penerbangan berikutnya akan menjadi perjalanan satu arah ke lokasi pendaratan baru. Helikopter itu akan mencoba terbang bersama penjelajah Perseverance untuk menguji cara kerjanya sebagai pengintai.

Misi pengiriman helikopter lainnya yang sedang dipersiapkan NASA adalah Dragonfly. Helikopter yang dilengkapi kamera itu akan dikirim ke Titan, bulan terbesar Saturnus, untuk mencari tanda- tanda kehidupan. Peluncurannya dijadwalkan pada 2027.

Ingenuity sendiri dilengkapi dengan dua kamera, tetapi tidak memiliki fitur perekaman. Tantangan terbesar dalam misi Ingenuity adalah lepas landas dan pendaratan.

Untuk lepas landas dari permukaan, Ingenuity harus mengeluarkan dorongan untuk membuat helikopter terbang pada ketinggian yang diinginkan.

Sementara untuk pendaratan, helikopter dapat turun dengan kecepatan satu meter per detik sehingga jika tidak terkontrol, Ingenuity bisa saja menghantam permukaan Mars.

Berbeda dari Ingenuity, tantangan terbesar misi Dragonfly adalah suhu di permukaan Titan yang bisa turun hingga minus (-) 300 derajat.

Untuk itu, para ahli harus mencari cara membuat bahan helikopter yang mampu menahan suhu dan tekanan.

Itulah beberapa rencana NASA setelah kesuksesan penerbangan helikopter Ingenuity di Planet Mars. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Berita Terkait