Sains
Sabtu, 06 Maret 2021

Teliti Kawah Terbesar di Bulan, Ilmuwan Ungkap Rahasia Ini

Rahasia apa yang diungkap dari kawah terbesar Bulan?

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Ilustrasi Bulan purnama langka di tahun 2017. (NASA)
Ilustrasi Bulan purnama langka di tahun 2017. (NASA)

Hitekno.com - Diketahui Bulan memiliki kawah yang cukup besar, bahkan ukurannya hampir menutupi seperempatnya. Hal ini menarik perhatian ilmuwan untuk meneliti bagian dari satelit alami Bumi ini.

Hasil penelitian terbaru pada kawah terbesar di Bulan ini diklaim telah mengungkapkan informasi baru tentang bagaimana satelit alami Bumi terbentuk.

Analisis baru dari material yang dikeluarkan dari dampak cekungan Kutub Selatan-Aitken, memungkinkan para ilmuwan menyempurnakan garis waktu perkembangan mantel dan kerak Bulan, menggunakan thorium radioaktif untuk mengungkap urutan peristiwa.

"Hasil ini memiliki implikasi penting untuk memahami pembentukan dan evolusi Bulan," kata Daniel Moriarty dari Goddard Space Flight Center NASA, seperti dikutip dari Science Alert, Kamis (18/2/2021).

Cekungan Kutub Selatan-Aitken sangat menonjol di permukaan Bulan. Dengan lebar 2.500 kilometer dan kedalaman hingga 8,2 kilometer, ini adalah salah satu kawah tubrukan terbesar di tata surya.

Kawah ini dihasilkan oleh dampak raksasa sekitar 4,3 miliar tahun yang lalu, ketika tata surya masih berusia sangat muda.

Namun, karena cekungan tersebut berada di sisi jauh bulan, itu tidak mudah untuk mempelajarinya seperti sisi Bulan yang menghadap Bumi.

Kawah terbesar di Bulan. [JGR Planets]
Kawah terbesar di Bulan. [JGR Planets]

 

Para peneliti sekarang telah menjalankan simulasi baru pola percikan dari dampak Kutub Selatan-Aitken dan menemukan bahwa tempat ejecta seharusnya jatuh sesuai dengan endapan thorium di permukaan Bulan.

Thorium Bulan diendapkan selama periode yang dikenal sebagai Laut Magma Bulan.

Saat ini, sekitar 4,5 hingga 4,4 miliar tahun lalu, Bulan diperkirakan telah tertutup oleh batuan cair yang secara bertahap mendingin dan mengeras.

Selama proses ini, mineral yang lebih padat tenggelam ke dasar lapisan cair untuk membentuk mantel dan elemen yang lebih ringan melayang ke atas untuk membentuk kerak.

Karena thorium tidak mudah digabungkan ke dalam struktur mineral, itu akan tetap berada di lapisan cair diapit di antara dua lapisan tersebut dan hanya tenggelam ke arah inti selama atau setelah kristalisasi kerak dan mantel.

Menurut analisis baru, ketika tumbukan Kutub Selatan-Aitken terjadi, itu menggali sejumlah besar thorium dari lapisan ini hingga memercikkannya ke permukaan Bulan di sisi terdekat.

Artinya, benturan akan terjadi sebelum lapisan thorium tenggelam. Dampak Kutub Selatan-Aitken juga melelehkan batuan dari kedalaman yang lebih dalam dari ejecta.

Kawah terbesar di Bulan. [JGR Planets]
Kawah terbesar di Bulan. [JGR Planets]

 

Ini menunjukkan bahwa mantel atas memiliki dua lapisan yang berbeda secara komposisi.

Materi percikan tabrakan telah tertutup oleh kawah berusia miliaran tahun dan pelapukan serta aktivitas vulkanik, tetapi tim berhasil menemukan beberapa deposit thorium yang masih asli di kawah tubrukan baru-baru ini.

Para ilmuwan menekankan bahwa pembentukan cekungan Kutub Selatan-Aitken adalah salah satu peristiwa paling kuno dan penting dalam sejarah Bulan.

Tidak hanya memengaruhi evolusi termal dan kimiawi mantel Bulan, tetapi juga melestarikan bahan mantel heterogen di permukaan Bulan dalam bentuk ejecta.

Dalam penelitian yang dipublikasikan di JGR Planets, diharapkan bahan mantel di permukaan Bulan dapat dipertimbangkan sebagai target prioritas tinggi dalam misi manusia ke Bulan di masa mendatang.

Itulah hasil penelitian terbaru dari kawah terbesar di Bulan yang diklaim mengungkap asal muasal satelit alami Bumi ini. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Terkait

Terkini