Minggu, 17 Januari 2021

Butuh Tambahan Dana, NASA dan Eropa Ingin Ambil Sampel Mars

Dibutuhkan tambahan dana untuk bisa mengambil sampel Mars.

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Temuan di Planet Mars. (HiTekno.com)
Temuan di Planet Mars. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Tak hanya sampel Bulan, kini mulai direncanakan mengambil sampel Mars. Hal ini diwacanakan oleh bandan antariksa Amerikas Serikat, NASA bersama Badan Antariksa Eropa (ESA).

Namun untuk bisa merealisasikan rencana mengambil sampel Mars, NASA dan ESA membutuhkan tambahan dana yang tidak sedikit. Yakni sebesar 1 miliar dolar AS menurut para ilmuwan planet.

Sekelompok ahli menghabiskan dua bulan meneliti rencana yang ada dalam laporan baru ke NASA. Laporan tersebut menawarkan, 44 temuan dan 44 rekomendasi untuk mengidentifikasi dan mengurangi kelemahan, dalam rencana saat ini serta sistem birokrasi yang terkait dengan misi tersebut.

"Kami percaya bahwa program pengambilan sampel Mars memiliki nilai ilmiah tinggi, tapi sebagai misi perjalanan pulang pergi pertama ke planet lain, pengembalian sampel Mars juga merupakan program yang sangat ambisius, menuntut secara teknis, dan kompleks secara operasional," kata David Thompson, ketua dewan peninjau independen dan mantan presiden perusahaan luar angkasa komersial Orbital ATK.

Thomson menambahkan bahwa rencana NASA dan ESA untuk meluncurkan pesawat luar angkasa dalam misi tersebut pada 2026, juga memiliki kemungkinan yang tinggi.

Tetapi ia menyarankan, dana aman yang dibutuhkan badan antariksa itu antara 3,8 hingga 4,4 miliar dolar AS, sekitar 38 persen lebih tinggi dari jumlah dana yang digunakan NASA saat ini.

Dilansir dari Space.com, Kamis (24/12/2020), NASA membentuk dewan peninjau independen pada Agustus untuk mengevaluasi rencana awal, dalam rangkaian misi pengembalian sampel Mars dan mengidentifikasi potensi masalah sedini mungkin.

Planet Mars. (Wikipedia/NASA)
Planet Mars. (Wikipedia/NASA)

 

Laporan ini berfokus pada aspek misi luar angkasa di masa depan, mencakup bagaimana Perseverance akan berinteraksi dengan misi di masa depan.

Mulai dari apa bentuk pesawat ruang angkasa yang digunakan, dan proses rumit untuk mendapatkan kargo sampel dengan aman dari permukaan Mars.

Dewan peninjau juga menyarankan agar NASA membagi pekerjaan di antara pusat-pusatnya dengan hati-hati. Mengingat, NASA saat ini juga tengah mengerjakan proyek ambisius lainnya seperti Teleskop James Webb, teleskop luar angkasa Romawi, dan misi Europa Clipper.

Selain itu, tidak menutup kemungkinan jika misi Mars 2020 digabungkan ke dalam program pengembalian sampel Mars.

Jika rencana misi pengembalian sampel Mars gagal dilakukan pada 2026, NASA dan ESA memiliki peluang peluncuran berikutnya menuju Mars pada 2028.

Itulah rencana NASA dan badan antariksa Eropa yang ingin mengambil sampel Mars namun membutuhkan tambahan dana 1 miliar AS. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Terkait

Terkini