Sains
Kamis, 15 April 2021

Masih Jadi Misteri, Monolit Logam Kembali ditemukan

Monolit logam serupa ditemukan di berbagai negara.

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Monolit logam di Utah. (Utah Department of Public Safety)
Monolit logam di Utah. (Utah Department of Public Safety)

Hitekno.com - Belum lama ini ditemukan monolit logam di gurun Utah, Amerika Serikat yang masih menjadi misteri dari mana asal usulnya. Belum lama ini kembali ditemukan benda misterius serupa di tempat lain.

Sejak pertama kali ditemukan di gurun Utah oleh pejabat negara saat mereka menghitung domba dari helikopter, benda misterius ini jadi sorotan dan berita utama di belahan dunia.

Paling baru, kembali ditemukan monolit logam di cagar alam Belanda, menghadap genangan es. Apakah ada kesamaan dengan yang ada di Utah, masih jadi misteri.

Sementara monolit logam sebelumnya telah hilang secara misterius oleh "pihak yang tidak dikenal", beberapa hari kemudian pada 28 November, kemudian ada yang muncul lagi di puncak gunung California, dan lereng bukit di Rumania. Tapi ini juga tidak berlangsung lama.

Monolit logam di Rumania itu menghilang secara misterius dalam semalam setelah empat hari, sementara monolit California dengan cepat menjadi korban dari sekelompok ahli teori konspirasi Kristen yang marah, yang mengemudi selama lima jam untuk merobohkannya dan menggantinya dengan salib.

Namun dalam beberapa hari terakhir, misteri tersebut terus berlanjut, dengan setidaknya dua patung lagi telah ditemukan oleh pejalan kaki, di pantai Isle of Wight dan di cagar alam Belanda.

Dan, sementara para pejabat belum mengonfirmasi keberadaannya, laporan muncul pada Senin (7/12/2020), tentang monolit emas yang muncul di Kolombia.

Penemuan monolit logam. [Twitter]
Penemuan monolit logam. [Twitter]

 

Di Belanda, media lokal melaporkan bahwa tidak ada jejak kaki yang mengarah ke benda baja tersebut dan tidak jelas bagaimana logam itu sampai di cagar Kiekenberg, dekat kota Oudehorne.

Penyiar Omrop Fryslân berspekulasi bahwa patung itu mungkin telah ada di sana selama beberapa waktu, karena es telah terbentuk di sekitarnya.

"Itu adalah benda logam besar yang berkilau. Saya berjalan ke sana, tapi tidak ada yang terlihat di sekitar monolit. Seolah-olah itu ditempatkan dari atas. Pasti butuh dua orang atau lebih untuk menempatkannya di sana," kata Thijs de Jong kepada penyiar dilansir laman Independent, Selasa (8/12/2020).

Meskipun belum dapat dikatakan siapa yang bertanggung jawab atas masing-masing monolit, kelompok Artis Paling Terkenal di Sante Fe telah mengklaim penghargaan atas dua patung yang ditemukan di AS, dan menjual tiga replika masing-masing seharga 45.000 dolar AS atau sekitar Rp 635,63 juta.

Sementara itu, penggemar serial Space Odyssey karya Arthur C Clarke dan penggambaran di layar Stanley Kubrick, telah mencatat kemiripan mereka dengan bangunan mirip monolit di sekitar pusat plot ekstraterestrial.

Penemuan monolit logam. [Twitter]
Penemuan monolit logam. [Twitter]

 

Lebih lanjut, De Telegraaf mencatat bahwa beberapa orang berpendapat bahwa penemuan di Belanda mungkin merupakan penyangga yang tertinggal dari pembuatan film Westworld, yang diambil di dekatnya.

Filsuf religius dan ahli UFO, Taede Smedes, seperti dikutip oleh surat kabar tersebut bahwa dia dan rekan-rekannya percaya itu mungkin merupakan aksi pemasaran atau proyek seni.

"Tentu saja mungkin ada kasus bahwa ada peniru yang ingin berpartisipasi dalam kesuksesan [patung pertama]. Atau ada seseorang di belakang dengan banyak uang dan minggu depan kami mendengar bahwa ini adalah pengumuman untuk film baru atau sesuatu dari McDonalds," kata Smedes.

Itulah temuan monolit logam misterius di berbagai belahan dunia, termasuk Belanda paling barunya. Benda misterius ini masih menyimpan misteri yang belum terpecahkan. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Terkait

Terkini