Sains
Sabtu, 17 April 2021

Ahli Fisika Ungkap Warna Sebenarnya Matahari

Warna matahari adalah spektrum warna yang ada di dalam sinar matahari

Dinar Surya Oktarini
cloud_download Baca offline
Ilustrasi Matahari berbentuk bola api. (Pixabay/ WikiImages)
Ilustrasi Matahari berbentuk bola api. (Pixabay/ WikiImages)

Hitekno.com - Penasaran nggak sih dengan warna matahari? seorang asisten profesor fisika di Universitas A&M Texas Barat di Canyon, Texas Christopher Baird mengatakan ''Seluruh matahari dan semua lapisannya bersinar''. 

Menurutnya, warna matahari adalah spektrum warna yang ada di dalam sinar matahari, muncul dari interaksi yang kompleks dari semua bagian matahari.

Jadi intinya, jika mencoba mencari tahu warna matahari, kita perlu membedah sinar matahari di Bumi dan mengukurnya. Ada beberapa cara berbeda untuk melakukan ini dan mereka tidak terlalu berteknologi tinggi.

"Kandungan warna berkas cahaya dapat dengan mudah diidentifikasi dengan menjalankan berkas melalui prisma," kata Baird kepada Live Science, Senin (7/12/2020).

Warna Matahari. [NASA]
Warna Matahari. [NASA]

Benda-benda sederhana, murah, dan genggam ini menyebarkan berkas cahaya ke berbagai komponen warna murni. Setiap warna murni memiliki frekuensi gelombang yang berbeda.

Itulah sebabnya para ilmuwan cenderung menggunakan kata "warna" dan "frekuensi" secara bergantian, karena sinar warna cahaya ditentukan oleh frekuensinya - untuk cahaya tampak, merah memiliki frekuensi terendah dan ungu memiliki frekuensi tertinggi. Rentang warna, atau frekuensi dalam berkas cahaya disebut spektrum.

Saat mengarahkan sinar matahari melalui prisma, kita melihat semua warna pelangi keluar dari ujung lainnya. Artinya, kita melihat semua warna yang terlihat oleh mata manusia.

"Oleh karena itu matahari itu putih, karena putih terdiri dari semua warna," kata Baird.

Cara yang sedikit lebih canggih untuk melakukan ini adalah dengan kamera, yang melakukan pengukuran kuantitatif dari kecerahan cahaya yang mengenai piksel yang berbeda. Oleh karena itu, memberi kita cara untuk memplot kecerahan frekuensi yang berbeda dalam spektrum matahari.

Jika satu frekuensi tertentu secara konsisten lebih cerah daripada frekuensi lainnya, kita dapat menyimpulkan bahwa matahari adalah bayangan dari warna tersebut, tetapi bukan itu masalahnya.

"Ketika kami melakukan ini, kami menemukan secara kuantitatif bahwa semua warna yang terlihat hadir di bawah sinar matahari dalam jumlah yang kira-kira sama," kata Baird.

Namun, secara kritis, frekuensi-frekuensi ini tidak hadir dalam jumlah yang persis sama, hanya saja variansnya tidak cukup signifikan untuk menjadi bermakna.

Bintik Matahari. [NASA]
Bintik Matahari. [NASA]

"Komponen warna sinar matahari sangat dekat untuk hadir dalam jumlah yang sama sehingga jauh lebih tepat untuk mengatakan bahwa matahari itu putih daripada mengatakan itu kuning, oranye, atau warna murni tunggal lainnya," ujar Baird.(Suara.com/Dyhtia Novianty)

Terkait

Terkini