Rabu, 02 Desember 2020

Meski Punya Sayap, Kemampuan Terbang Dinosaurus Ini Lebih Buruk dari Ayam

Meski memiliki sayap seperti kelelawar, ilmuwan percaya dinosaurus ini tak pandai terbang.

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Rekonstruksi 3D dari Ambopteryx longibrachium. ( Academy of Sciences/ Min Wang)
Rekonstruksi 3D dari Ambopteryx longibrachium. ( Academy of Sciences/ Min Wang)

Hitekno.com - Para ilmuwan telah menemukan adanya dua dinosaurus yang memiliki saya yang mirip dengan kelelawar. Meski begitu, makhluk ini dipercaya tidak memiliki kemampuan terbang yang mumpuni dengan sayapnya.

Sebagai informasi, evolusi sayap pada burung masih menjadi perhatian para ahli, tapi penemuan fosil ini mengungkap bahwa dinosaurus tersebut memiliki kemampuan terbang yang buruk.

Yi qi dan Ambopteryx longibrachium adalah dua spesies dinosaurus theropoda yang hidup sekitar 160 juta tahun yang lalu. Keduanya memiliki jari-jari yang memanjang dan selaput kulit membentang di antara keduanya, mirip dengan sayap kelelawar.

Ini adalah jenis sayap yang berbeda dengan sayap yang digunakan dinosaurus theropoda lain untuk terbang. Penemuan sayap aneh pada makhluk punah tersebut mengindikasikan adanya kemungkinan beberapa jenis sayap berevolusi selama bertahun-tahun.

Pada 2015 ketika Yi ditemukan, tim ilmuwan yang bersangkutan menyebut bahwa karakteristik sayap dan ukurannya, kemungkinan menunjukkan bahwa hewan itu terbang dengan meluncur.

Ambopteryx . [Wikipedia]
Ambopteryx . [Wikipedia]

 

Namun dalam penelitian baru, para ilmuwan di Amerika Serikat dan China telah melihat potensi penerbangan Yi dan Ambopteryx secara lebih rinci. Para ahli menyimpulkan bahwa kedua dinosaurus itu tidak pandai terbang, bahkan antara satu pohon ke pohon lainnya.

Dengan menggunakan pencitraan fluoresensi yang distimulasi laser, tim ilmuwan mengevaluasi kembali anatomi hewan tersebut dan melakukan perhitungan aerodinamis yang mencakup potensi penerbangan, perilaku berbasis sayap, dan kemampuan meluncur.

"Kami menemukan bahwa Yi dan Ambopteryx kemungkinan besar arboreal. Mereka sangat tidak mungkin melakukan bentuk penerbangan bertenaga dan memiliki kekurangan yang signifikan dalam penggerak berbasis sayap dan kemampuan meluncur yang terbatas," tulis tim ilmuwan.

Analisis tim terhadap fosil mampu mengambil detail kecil jaringan lunak. Tim ahli lalu memodelkan bagaimana dinosaurus mungkin terbang, menyesuaikan hal-hal seperti berat, lebar sayap, dan penempatan otot.

"Hasilnya mengecewakan. Mereka benar-benar tidak bisa melakukan penerbangan bertenaga. Mereka bisa meluncur, tapi bahkan meluncurnya pun tidak bagus. Kami melihat kemampuan terbang yang jauh lebih buruk daripada ayam," kata Thomas Dececchi, penulis pertama dan ahli biologi dari Mount Marty University, seperti dikutip Science Alert, Selasa (27/10/2020).

Fosil Yiqi. [Wikipedia]
Fosil Yiqi. [Wikipedia]

 

Meski begitu, penemuan dua fosil dinosaurus ini memberikan lebih banyak bukti tentang evolusi dinosaurus bersayap. Para ilmuwan mempublikasikan penelitian tersebut di iScience.

Itulah temuan para ilmuwan yang mendapati adanya dinosaurus bersayap namun tidak punya kemampuan terbang mumpuni, bahkan masih kalah dari ayam. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Terkait

Terkini