Rabu, 25 November 2020

Australia Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Surya Terbesar di Dunia

Pembangkit tenaga surya itu memiliki luas sekitar 20.000 lapangan sepak bola.

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Ilustrasi panel surya. (Pixabay)
Ilustrasi panel surya. (Pixabay)

Hitekno.com - Australia tengah mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya yang diklaim bakal menjadi terbesar di dunia. Pembangunan ini sebagai bagian dari proyek energe terbarukan negara tersebut.

Pembangunan fasilitas ini akan menghabiskan dana sampai 20 miliar dolar Australia, yang nantinya akan disebut sebagai ASEAN Power Link.

Proyek ini akan dibangun di peternakan sapi terpencil di Northern Territory, kira-kira di tengah jalan antara Darwin dan Alice Springs.

Pembangkit tenaga surya itu akan tersebar di sekitar 20.000 lapangan sepak bola dari panel fotovaltaik, tapi energi yang dihasilkan akan "diangkut" ke penggunaan lainnya di negara lain.

Power Link tidak hanya melibatkan pembangunan pembangkit tenaga surya terbesar di dunia, tetapi juga mengantisipasi pembangunan kabel listrik kapal selam terpanjang di dunia, yang akan mengekspor listrik dari pedalaman Australia ke Singapura, melalui jaringan arus searah tegangan tinggi (HVDC) sepanjang 4.500 kilometer.

Pembangkit listrik tenaga surya Australia. [Suncable]
Pembangkit listrik tenaga surya Australia. [Suncable]

 

Agar sistem transmisi ini berfungsi, Power Link yang dikembangkan oleh perusahaan Sun Cable dari Singapura juga perlu membuat baterai terbesar di dunia, yang akan ditempatkan di dekat Darwin.

Rencananya, jaringan akan mengangkut arus dari array di Perairan Newcastle kira-kira 750 kilometer utara, di mana itu akan disimpan dalam baterai di Darwin.

Sebagian arus akan memasuki jaringan lokal Darwin, tetapi sebagian besar akan diekspor secara internasional melalui lebih dari 3.700 kilometer kabel bawah laut, yang dipasang di sepanjang dasar laut, pertama melalui perairan Indonesia, hingga akhirnya sampai ke Singapura.

Setelah listrik mencapai tujuan akhirnya, itu diharapkan dapat menyediakan listrik bagi lebih dari 1 juta orang Singapura dan juga ada rencana untuk memberikan listrik kepada warga Indonesia.

"Ini adalah teknologi luar biasa yang akan mengubah aliran energi antar negara. Ini akan memiliki implikasi yang mendalam dan sejauh mana implikasi tersebut belum diidentifikasi secara luas," kata David Griffin, CEO Sun Cable kepada The Guardin pada tahun 2019, seperti dikutip Science Alert, Jumat (23/10/2020).

Tenaga surya Australia. [Suncable]
Tenaga surya Australia. [Suncable]

 

Jika semua persetujuan proyek diperoleh, konstruksi diharapkan akan mulai pada 2023 dengan produksi energi dimulai pada 2026, serta listrik pertama yang diekspor bisa dialirkan pada 2027.

Nantinya, Power Link dapat menjadi sesuatu yang penting, tidak hanya untuk tenaga surya tetapi juga untuk industri energi bersih secara keseluruhan. Hal ini menggambarkan bagaimana energi terbarukan dapat dibagikan dan disalurkan ke seluruh jaringan internasional, menjangkau jarak yang sangat jauh dan bahkan lautan.

Itulah rencana pembangunan pembangkit listrik tenaga surya terbesar di dunia, juga Power Link yang akan mengekspor listrik ke ASEAN. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Terkait

Terkini