Rabu, 21 Oktober 2020
Agung Pratnyawan : Sabtu, 10 Oktober 2020 | 17:00 WIB

Hitekno.com - Grímsvötn di Islandia disebut-sebut sebagai gunung berapi paling aktif saat ini. Para ilmuwan telah memperingatkan aktivitas seismik yang tinggi, memungkinkan berada di ambang letusan.

Menurut para ilmuwan, gunung berapi setinggi 5.600 kaki (1.700 M) ini telah mengalami lonjakan aktivitas seismik sejak minggu lalu. Dan mununjukkan potensi letusan besar bisa terjadi.

Grímsvötn terakhir kali meletus pada 2011, menyemburkan asap hitam setinggi 12 mil (20 km) dan memaksa pembatalan sekitar 900 penerbangan penumpang.

Ledakan tidak akan menyebabkan keributan yang sama hari ini, dengan banyak penerbangan dilarang terbang karena pembatasan perjalanan yang dipicu oleh pandemi Covid-19. Namun, letusan besar lainnya dapat menyebabkan partikel abu dan polutan berbahaya lainnya tersebar di Inggris.

Dalam sebuah pernyataan minggu ini, The Icelandic Met Office (IMO) mengatakan, aktivitas seismik di gunung berapi Grímsvötn telah meningkat selama sebulan terakhir.

Kode Warna Penerbangan untuk gunung berapi itu dinaikkan menjadi kuning dari hijau pada 1 Oktober, menurut Yahoo News, dikutip The Sun, Sabtu (10/10/2020).

Gunung berapi Grímsvötn pada 25 Mei 2011 (Icelandic Meteorological Office/ Vilhjálmur Kjartansson)

 

Menurut para ilmuwan,tTingkat ancaman yang meningkat merupakan tindakan pencegahan dan tidak berarti letusan akan segera terjadi.

"Namun, beberapa kumpulan data sekarang menunjukkan bahwa gunung berapi Grímsvötn telah mencapai tingkat kerusuhan", tambah mereka.

Grímsvötn jauh dari permukiman mana pun dan jika meletus, kecil kemungkinannya ada orang yang berada dalam bahaya.

Grímsvötn adalah gunung berapi paling aktif di Islandia, dengan lebih dari 65 letusan yang tercatat selama 800 tahun terakhir. Itu meletus rata-rata setiap lima hingga sepuluh tahun, menurut para ilmuwan. Terakhir adalah sembilan tahun lalu.

Jika terjadi letusan, kekuatan utama ledakan akan diserap oleh es dan air lelehan yang mengelilingi gunung berapi. Ini berarti abu akan dimuntahkan puluhan mil ke udara, bukan ratusan, dan akan cepat menyebar.

Namun, itu tidak akan membantu para pemimpin industri penerbangan, yang benar-benar dapat melakukannya tanpa gangguan lebih lanjut ke tahun yang sudah terik untuk sektor perjalanan.

Grímsvötn berada di atas warna kuning untuk saat ini, tetapi dapat naik lebih jauh jika lebih banyak aktivitas seismik terdeteksi.

Itulah peringatan ilmuwan yang menyebut kalau gunung berai paling aktif, Grímsvötn di Islandia ini menunjukkan peningkatan aktivitas seismik hingga berpotensi meletus. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Ilmuwan: Ledakan Beirut Termasuk Ledakan Non-nuklir Terbesar di Dunia