Senin, 21 September 2020
Agung Pratnyawan : Rabu, 16 September 2020 | 06:00 WIB

Hitekno.com - Alfabet Inggris yang banyak digunakan saat ini hanya terdiri dari 26 huruf saja. Namun siapa sangka alfabet kuno ternyata punya lebih banyak huruf, tidak hanya 26 seperti yang kita kenal sekarang.

Beberapa huruf dari alfabet kuno ini telah "dibunuh" atau diasingkan hingga terlupakan. Yang menghasilkan sekarang kita cuma mengenal 26 huruf saja.

Sistem penulisan yang digunakan untuk bahasa Inggris modern bersama dengan banyak bahasa Eropa lainnya, secara luas dikenal sebagai alfabet Latin, cicit dari alfabet Latin klasik yang tersebar di sebagian besar Eropa oleh bangsa Romawi.

Namun, seperti semua sistem penulisan, sejarahnya rumit dan kacau dengan banyak pengaruh di masa lalu yang saling berhubungan.

Alfabet Inggris kuno, yang merupakan pendahulu bahasa Inggris modern yang digunakan pada awal Abad Pertengahan, juga berisi sejumlah huruf yang berasal dari dialek daerah lama, abjad Rune, bahasa Gotik, dan Norse Kuno.

Alfabet kuno. [Alexander Awerin/Unsplash]

Salah satu huruf yang diturunkan dari abjad Rune adalah huruf yang disebut Thorn (Þ, Þ), digunakan untuk mengekspresikan suara "th" dalam kata-kata seperti "the" dan "this". Ini masih digunakan dalam sistem penulisan Islandia modern, yang memiliki hubungan erat dengan Norse Kuno.

Thorn adalah alasan mengapa beberapa kalimat kuno berbunyi seperti "Ye Olde Tavern". Dalam kasus ini, "kamu" tidak diucapkan dengan suara "y" seperti saat ini karena itu sebenarnya diucapkan dengan suara "th". Karena banyak mesin cetak pada saat itu diimpor dari Jerman dan Italia, mereka tidak memiliki huruf Thorn sehingga menggunakan "y".

Huruf lain yang digunakan dalam bahasa Inggris kuno dan memiliki kisah yang mirip dengan Thorn adalah Eth atau Edh (Ð). Biasanya digunakan untuk mengekspresikan suara "th" yang sedikit lebih panjang dengan sedikit "d", seperti awal dari kata "thought" atau "thump". Huruf ini berhenti digunakan oleh juru tulis menjelang akhir Abad Pertengahan.

Huruf selanjutnya mungkin masih familiar dalam penggunaan saat ini, yaitu Ash (Æ). Ini terkadang digunakan pada awal abad ke-20 untuk nama-nama seperti "Cæsar", meskipun belakangan ini berada di bawah pengawasan hukum sebagai bagian dari nama bayi Elon Musk yang tidak biasa. Ini adalah huruf Inggris kuno yang digunakan untuk mewakili suara antara "a" dan "e", seperti suara "a" dalam kata "cat".

Dilansir dari IFL Science, Selasa (15/9/2020), huruf ini masih digunakan dalam bahasa Islandia dan Denmark zaman modern, meskipun digunakan untuk mewakili suara yang sedikit berbeda.

Huruf berikutnya adalah Insuglar G (). Ini awalnya huruf Irlandia dan digunakan untuk suara "ogh" yang serak, seperti kata "cough" atau "tough", dibandingkan dengan suara "g" yang keras seperti "frog" atau "good". Huruf ini sendiri berasal dari huruf kuno lainnya yang diucapkan dalam bahasa Inggris Pertengahan dan Older Scots yang dikenal sebagai yogh (ogh or ).

Huruf Ethel (Œ) merupakan perpaduan antara o dan e yang digunakan untuk mewakili suara "e" yang pendek. Meskipun terkadang masih digunakan secara sistematis dalam kata-kata seperti "fœtus" atau "amœba" di Inggris, huruf yang digabungkan sejak itu telah dipisahkan dan diganti dengan huruf "e" di Amerika Serikat.

Elon Musk dengan putranya. [Twitter]

Huruf terakhir adalah Wynn atau Wyn ( ). Ini adalah huruf alfabet Inggris kuno yang digunakan untuk mewakili suara "uu". Huruf ini tidak disukai ketika alfabet berevolusi menjadi menggabungkan dua huruf U untuk membentuk huruf "W" yang dikenal saat ini.

Itulah alfabet kuno yang ternyata punya lebih dari 26 huruf, tidak seperti yang kita kenal saat ini. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

BACA SELANJUTNYA

Rekonstruksi Wajah Tengkorak Berusia 600 Tahun Terkuak, Gimana Ya Hasilnya?