Rabu, 23 September 2020
Dinar Surya Oktarini : Jum'at, 21 Agustus 2020 | 14:15 WIB

Hitekno.com - Karya seni tertua berupa sepuluh batu terukir di Les Varines, Jersey bagian dari Kepulauan Jersey and Guernsey milik Britania Raya ditemukan ilmuwan

Berada di sekitar 28 km dari pantai utara Prancis, daerah tersebut dikenal dengan pemukiman yang pernah dihuni oleh magdalena, budaya pemburu-pemgumpul awal yang ditemukan antara 23.000 dan 14.000 tahun lalu. 

Dilaporkan dalam jurnal PLOS One, para arkeolog di Natural History Museum di London, University of Newcastle, dan University of York baru-baru ini melakukan analisis mikroskopis dari garis-garis halus yang terukir di batu.

Bersamaan dengan mengonfirmasi bahwa garis-garis itu bukan hanya goresan acak dari ribuan tahun akibat aus dan bahwa garis-garis itu sengaja diukir sebagai tindakan ekspresi artistik, analisis para ahli juga menjelaskan bagaimana tanda-tanda ini ditempa.

"Analisis mikroskopis menunjukkan bahwa banyak garis, termasuk lengkung, desain konsentris, tampaknya dibuat melalui sayatan berlapis atau berulang, menunjukkan bahwa tidak mungkin garis itu dihasilkan dari batu yang digunakan untuk tujuan fungsional," kata Dr. Silvia Bello, ilmuwan di Natural History Museum, seperti dikutip IFL Science pada Jumat (21/8/2020).

Analisa guratan pada permukaan batu yang ditemukan di Jersey, kawasan Jersey and Guernsey, Britania Raya. [S Bello et al/PLOS One/2020 via IFL Science].

Dr. Bello menambahkan bahwa mayoritas desainnya murni abstrak, tetapi yang lain bisa menggambarkan bentuk dasar seperti hewan, pemandangan, atau manusia. Hal ini sangat menunjukkan bahwa batu di Les Varines diukir untuk dekorasi artistik yang disengaja.

Selain itu, Dr. Bello juga mengatakan bahwa sulit untuk berspekulasi tentang mengapa karya seni prasejarah ini diciptakan. Akan tetapi, tampaknya objek ini hanya memiliki makna sementara, seolah-olah hanya dihargai selama penciptaannya. Ini sangat berbeda dengan gagasan Barat Modern tentang apa yang menjadikan suatu benda sebagai karya seni.

"Bukti dari Les Varines menunjukkan bahwa ukiran itu hanya memiliki arti sementara, sangat berbeda dari persepsi kita tentang objek seni. Ukiran pada plak batu Les Varines dibuat di atas batu lunak," tambah Dr. Bello.

Batu-batu itu ditemukan bersarang di tanah situs purbakala. Berdasarkan lokasi batu ditemukan, tim berspekulasi bahwa batu-batu itu adalah bagian dari perapian, mirip perapian dekoratif.

Adanya temuan karya seni ini menarik para antropolog dan lainnya yang mempelajari kisah manusia prasejarah karena mengungkapkan sejumlah perkembangan penting dalam budaya manusia, salah satunya pemikiran abstrak, kemajuan dalam komunikasi yang kompleks dan peningkatan kesadaran estetika. (Suara.com/Lintang Siltya Utami)

BACA SELANJUTNYA

Cegah Melemahnya Otot Astronot di Luar Angkasa, Ilmuwan Teliti Tikus