Rabu, 12 Agustus 2020
Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta : Kamis, 09 Juli 2020 | 17:45 WIB

Hitekno.com - Menggunakan peralatan teleskop berteknologi tinggi, kita bisa mengamati komet NEOWISE yang melintas di dekat Bumi. Tak seterang komet lainnya, video time-lapse mengenai komet NEOWISE bisa kita saksikan melalui beberapa fotografer serta ilmuwan berlisensi dari NASA.

Pada awal tahun ini, teleskop luar angkasa NEOWISE menemukan komet terbarunya dengan kecerahan yang tidak terlalu mencolok.

Saat ditemukan pada tanggal 27 Maret 2020, komet tersebut dijuluki sebagai Comet NEOWISE (Near Earth Object Wide-Infrared Survey Explorer) yang dikatalogkan sebagai C/2020 F3.

Komet terletak 312 juta kilometer dari Matahari dan bersinar pada magnitudo +17.

Itu sekitar 25 ribu kali lebih redup dari bintang paling samar yang bisa dilirik dengan mata telanjang.

Komet NEOWISE yang tertangkap oleh ilmuwan NASA. (Press Release NASA/ Wisnu Reddy)

 

Komet NEOWISE bisa terlihat sangat jelas apabila dipantau menggunakan teleskop besar.

Tetapi pada bulan Juli, Comet NEOWISE telah mengangkat harapan bahwa itu akan menjadi objek yang menggiurkan bagi para pengamat langit setelah dua komet sebelumnya (ATLAS dan SWAN) menghilang awal tahun ini.

Sebagai informasi, semakin rendah magnitudonya maka semakin terang pula komet tersebut.

Mengingat magnitudo komet NEOWISE cukup tinggi, maka dipastikan akan lebih redup.

Dikutip dari Space.com, komet ini sudah melintasi Bumi sejak awal Juli 2020.

Posisi komet NEOWISE menggunakan teleskop GoTo. (Space.com)

 

Bahkan komet NEOWISE bisa diamati lewat ISS pada 05 Juli 2020.

Sekitar 11 Juli, komet akan mencapai ketinggian 10 derajat. Sebagai perbandingan, 10 derajat kira-kira sama dengan lebar kepalan tangan kita yang ditekukkan dengan jarak lengan.

Pada 22 hingga 23 Juli 2020, komet NEOWISE akan mencapai posisi terdekat dengan Bumi yang jaraknya sekitar 103 juta kilometer.

Meski berada di dekat Bumi, namun posisinya tidak dalam kategori membahayakan.

"Dalam gambar-gambar penemuannya, Comet NEOWISE muncul sebagai titik terang bercahaya yang bergerak melintasi langit bahkan ketika itu masih cukup jauh. Segera setelah kami melihat seberapa dekat itu dengan Matahari, kami berharap itu akan menampilkan pertunjukan yang bagus," kata Amy Mainzer, peneliti utama NEOWISE dari Universitas Arizona, pada press release NASA.

Komet NEOWISE akan menjauh di luar orbit Bumi dalam perjalanan kembali ke bagian luar Tata Surya pada pertengahan Agustus 2020.

Ketika kita memasuki periode Agustus, posisi komet bisa teramati bagi pengamat dengan teleskop kecil.

Pengamat amatir harus mencari kondisi yang paling menguntungkan.

Bahkan komet yang terang penampakannya dapat dilenyapkan oleh awan cakrawala tipis, kabut, udara lembab, asap, cahaya senja, lampu kota, atau cahaya Bulan.

Untuk mengetahui mengenai Comet NEOWISE dan misi teleskop NEOWISE lebih lanjut, kamu bisa mengunjungi situs NASA di link ini.

BACA SELANJUTNYA

Terpopuler: Momen Matahari Terbit dari ISS dan Bocah Penjual Singkong