Minggu, 12 Juli 2020
Dinar Surya Oktarini | Amelia Prisilia : Senin, 29 Juni 2020 | 07:00 WIB

Hitekno.com - Maraknya serangan asteroid ke Bumi membuat NASA berpikir keras untuk menemukan solusi dari masalah ini. Salah satu solusi yang disiapkan adalah menyiapkan roket untuk tabrak asteroid yang mengarah ke Bumi.

Sekilas, ide ini terdengar mirip dengan kisah film Hollywood berjudul Armageddon. Seolah bukan lagi fiksi, NASA benar-benar sedang bersiap untuk melancarkan misinya ini.

Mengutip CNET, misi NASA ini bernama Double Asteroid Redirection Test atau DART. Target misi ini adalah asteroid Didymos yang merupakan target latihan.

Menurut rencana, roket NASA ini akan sampai di Didymos pada 2022 mendatang, Hal ini bertujuan untuk membuat asteroid menjauh dari Bumi sebelum kemudian menabrak dan menimbulkan berbagai kemungkinan.

Nama Didymos ini lalu berubah baru-baru ini menjadi Dimorphos. Nama ini diberikan oleh European Space Agency atau ESA. Dimorphos sendiri memiliki ukuran hampir sama dengan Piramide di Mesir.

Ilustrasi asteroid. (pixabay/rolandoemail)

 

Jika berhasil, misi DART ini bertugas untuk mendorong Dimorphos agar menghindar jauh dari Bumi ke jalur yang lebih aman. Cukup beresiko, namun hal ini dirasa akan sangat efektif dilakukan.

Misi DART sendiri dilakukan dalam pendampingan dan pengawasan CubeSat dari Badan Antariksa asal Italia. Menyusul ide ini, selanjutnya, ESA akan meluncurkan pesawat ruang angkasa bernama Hera untuk memerika hasil misi.

Ide satu ini cukup membuat siapa saja tertarik dan tidak sabar menantikan kedatangannya. Sayangnya, kamu perlu menunggu hingga tahun 2021 untuk berhasil melihat peluncuran misi DART ini.

Ilustrasi asteroid. (pixabay/Buddy_Nath)

 

Lebih lanjut, NASA menjelaskan bahwa Dimorphos memang tidak berbahaya bagi Bumi, hal ini yang lalu membuat penelitian dilakukan dengan sample ini.

Kedepannya, para ilmuwan berharap dapat mengandalkan misi DART untuk menjaga Bumi dari serangan asteroid nantinya.

BACA SELANJUTNYA

NASA Rilis Timelapse 10 Tahun Aktivitas Matahari, Videonya Menakjubkan!