Kamis, 29 Oktober 2020
Agung Pratnyawan : Sabtu, 20 Juni 2020 | 07:00 WIB

Hitekno.com - Awan debu raksasa dari Gurun Sahara sedang jadi perhatian para ahli. Pasal mulai bergerak menuju barat, bahkan dilaporkan bisa melintasi Samudera Altantik.

Setelah melintasi Samudera Atlantik, tak lama lagi akan menghantam wilayah Amerika Serikat. Diprediksi Awan debu raksasa dari Gurun Sahara ini akan mencapai AS pekan depan.

Satelit National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), menangkap gambar debu yang bertiup barat Afrika pada 7 Juni.

Layanan Cuaca Nasional Houston telah memperkirakan awan debu besar Sahara akan terus bermigrasi melintasi Atlantik minggu ini, mencapai Karibia dan Teluk Meksiko, kemudian akan pindah ke Texas Tenggara pada 23 Juni mendatang.

Perkiraan dari GEOS-5 NASA juga menyebut awan debu ini bisa mengenai bagian Florida dan Louisanna pada sekitar waktu yang sama.

Awan debu raksasa bakal menghantam AS. [NOAA]

 

"Jika debu mencapai daerah itu, kami memprediksi langit akan berubah merah saat Matahari terbit dan terbenam selama beberapa hari dan mungkin juga cuaca yang lebih kering," tulis Layanan Cuaca Nasional Houston dalam sebuah cuitan pada 16 Juni, seperti dikutip IFL Science, Jumat (19/6/2020).

Aliran debu gurun yang sangat besar bergerak di sepanjang Saharan Air Layer atau Lapisan Udara Sahara, sebuah lapisan udara panas dan kering bergerak sekitar 10 hingga 25 meter per detik yang seringkali menutupi udara permukaan Samudra Atlantik yang lebih dingin dan lebih lembab.

Saharan Air Layer biasanya landai pada pertengahan Juni, memuncak selama musim panas, dan memompa ledakan aktivitas di Atlantik Utara setiap tiga hingga lima hari.

Saharan Air Layer juga cenderung menekan aktivitas badai. Tetapi anehnya, debu Sahara pun dapat memicu mekarnya alga beracun di Amerika Utara.

Penelitian NASA pada 2001 menemukan awan debu Sahara dapat menaburkan air yang mengandung zat besi di lepas pantai Florida Barat, yang mengawali mekarnya ganggang beracun.

Selain air berubah menjadi warna merah, mekarnya ganggang beracun juga dapat membunuh sejumlah besar ikan, kerang, mamalia laut, burung, dan menyebabkan masalah kulit dan pernapasan pada manusia.

Itulah laporan terbaru dari Awan debu raksasa dari Gurun Sahara yang diprediksi bisa menyampai wilayah AS dalam waktu dekat ini. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

BACA SELANJUTNYA

Hidup di Laut Dalam, Cumi-Cumi Raksasa Terekam Kamera