Kamis, 09 Juli 2020
Dinar Surya Oktarini : Selasa, 09 Juni 2020 | 16:15 WIB

Hitekno.com - Hotel yang akan ditempati astronot sebelum mendarat di Bulan telah siap, NASA memberikan kontrak senilai 187 juta dolar AS atau sekitar RP 2,6 triliun pada Northrop Grumman.

Dikenal sebagai pos hunian dan logistik (HALO), berukuran flat kecil dan membentuk bagian dari Lunar Gateway, stasiun ruang angkasa kecil yang akan mengorbit Bulan.

Gateway adalah bagian dari misi Artemis, di mana perempuan pertama dan lelaki berikutnya kembali ke Bulan pada 2024, dan perjalanan kembali reguler selama dekade berikutnya.

HALO dan Elemen Penggerak dan Daya Gateway (APD), akan diluncurkan pada 2023, setahun sebelum misi pertama untuk mendaratkan manusia di Bulan sejak 1972.

NASA mengatakan, Gateway akan membantu mereka membangun kehadiran yang berkelanjutan di Bulan saat memperluas upaya untuk mendaratkan astronot di permukaan dan membangun pangkalan.

Gateway akan bertindak sebagai pos sebelum melakukan perjalanan ke permukaan Bulan. Artinya, astronot akan tiba dari Bumi, berlabuh dengan stasiun, dan kemudian berangkat ke Bulan.

Ini akan jauh lebih kecil dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan akan dirakit di Bumi dan diterbangkan ke Bulan.

“Ini sangat kecil, ini bukan ISS. Ini adalah sesuatu yang sangat bisa dilakukan dan kami akan bekerja dengan industri untuk memastikan kami bergerak dengan sangat cepat. Jika kita akan pergi ke Mars itu adalah perjalanan panjang. Gateway membantu kami mencari cara untuk melakukan itu. Ini membantu kita mengambil langkah selanjutnya," kata Mark Wiese, manajer elemen logistik Gateway, melansir Dailymail, Selasa (9/6/2020).

Orbital Science Corporation of Dulles, Virginia, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki Northrop Grumman Space, diberi kontrak desain dan pengembangan. Tinjauan desain awal HALO, diharapkan akan selesai pada akhir 2020.

"Kontrak ini adalah tonggak penting lainnya dalam rencana kami untuk membangun operasi bulan yang kuat dan berkelanjutan. Gateway adalah komponen kunci dari arsitektur Artemis jangka panjang NASA dan kemampuan HALO meningkatkan rencana kami untuk eksplorasi manusia di Bulan dalam persiapan untuk misi manusia ke Mars di masa depan," kata Administrator NASA Jim Bridenstine.

HALO akan menjadi tempat tinggal bertekanan di Gateway, yang seperti Stasiun Luar Angkasa Internasional akan modular dan dapat diperluas.

Di sinilah para astronot akan menghabiskan waktu mereka saat mengunjungi stasiun bersama dengan pesawat ruang angkasa Orion - yang akan membawa para astronot ke 238.900 mil ke Bulan.

Tinjauan desain pendahuluan adalah salah satu dari serangkaian pos pemeriksaan dalam siklus hidup desain proyek teknik yang kompleks, sebelum pembuatan perangkat keras dapat dimulai.

Ilustrasi pakaian astronot. [Shutterstock]

Saat proses peninjauan berlangsung, rincian desain kendaraan dinilai untuk memastikan sistem keseluruhan aman dan dapat diandalkan untuk penerbangan, kata NASA.

Dana 187 juta dolar AS akan memungkinkan Northrop Grumman untuk menyelesaikan desain semua sistem dan subsistem HALO, dirancang di sekitar pesawat ruang angkasa Cygnus yang membawa kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

"Keberhasilan pesawat ruang angkasa Cygnus kami dan lini produksi aktifnya membantu memungkinkan Northrop Grumman untuk mengirimkan modul HALO," kata Steve Kerin, wakil presiden, satelit sipil dan komersial, Northrop Grumman.

HALO adalah elemen penting dalam eksplorasi jangka panjang luar-dalam NASA, dan tim program HALO akan melanjutkan pekerjaannya dalam membangun dan mengirimkan modul ini dalam kemitraan dengan NASA.'

Kontrak kedua, yang nilainya belum dikonfirmasi, akan diumumkan pada akhir 2020, yang akan membuat Northrop Grumman membangun dan merakit HALO.

Ini akan memungkinkannya untuk diintegrasikan dengan kekuatan Gateway dan elemen propulsi sebelum diluncurkan pada 2023, sebelum pendaratan permukaan bulan manusia berikutnya.

Stasiun luar angkasa. [Shutterstock]

Menurut NASA, keputusan untuk mengintegrasikan unsur-unsur di lapangan sebelum peluncuran 'mengurangi risiko dan risiko teknis'.

Badan itu mengatakan pihaknya meningkatkan kemungkinan keberhasilan misi dengan menghilangkan kebutuhan untuk dua elemen untuk berlabuh di orbit di sekitar Bulan.

Gerbang bulan sedang dibangun oleh NASA tetapi merupakan proyek internasional, dengan elemen desainnya berasal dari Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada dan Badan Antariksa Jepang.

Juga akan ada 'muatan dari komunitas penelitian kami,' kata Dan Hartman, manajer program Gateway di Johnson Space Center di Houston.

"Rencana baru untuk mengintegrasikan dua elemen Gateway menunjukkan kemampuan agensi dan mitra kami untuk menjadi fleksibel dan menilai kembali rencana sesuai kebutuhan. Dengan meluncurkan elemen bersama-sama, kami dapat secara signifikan mengurangi profil risiko Gateway dan meningkatkan efektivitas biaya," kata Hartman.(Suara.com/Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Tahun Depan, NASA Akan Kirim Penjelajah Mini ke Bulan