Sabtu, 04 Juli 2020
Agung Pratnyawan : Minggu, 31 Mei 2020 | 13:02 WIB

Hitekno.com - Setelah sempat tertunda, akhirnya Falcon 9 milik SpaceX sukses membawa dua badan astronot antariksa Amerika Serikat (NASA). Dua astronot NASA ini sukses mencapai orbit dengan baik.

Peluncuran ini sukses diselenggarakan dari pangkalan antariksa di Florida, AS pada Sabtu (30/5/2020) waktu setempat atau 31 Mei dini hari waktu Indonesia.

Peluncuran roket Falcon 9 dan kapsul Dragon Crew dari Kennedy Space Center Florida ke International Space Station (ISS), menandai pertama kalinya manusia telah meluncur ke orbit dari tanah AS sejak 2011. Juga, ini pertama kalinya roket milik swasta mengantar astronot ke luar angkasa.

Sama pentingnya, itu menandakan arah baru untuk pesawat ruang angkasa berawak, perusahaan pengusaha Spaceon Elon Musk, menjadi operator komersial pertama yang membawa astronot ke ruang angkasa di bawah kemitraan publik-swasta yang didirikan oleh NASA, badan antariksa Amerika, pada 2010.

Dragon, di atas roket Falcon sembilan mesin yang tangguh, diangkat dari launchpad sesuai jadwal pada pukul 3.22 siang waktu ET, menciptakan kepulan asap dan api yang tebal saat memanjat Atlantik.

"Terima kasih atas tumpangan manusia pertama untuk Falcon 9. Itu luar biasa ... menghargai semua kerja keras dan terima kasih atas perjalanan luar biasa ke ruang angkasa," kata komandan Doug Hurley dari dek penerbangan setelah Dragon mencapai orbit, dilansir laman The Guardian, Minggu (31/5/2020).

Sebelumnya pada Rabu (27/5/2020), ketika upaya pertama pada peluncuran ditunda dengan 17 menit pada jam hitung mundur. Saat itu, manajer misi mengalami kendala dengan cuaca, hanya menghadapi kemungkinan 50 persen dari "pergi" saat fajar, ketika badai, kilat dan rendah Awan membuntuti Cape Canaveral.

Astronot NASA di dalam Crew Dragon. (YouTube/ SpaceX)

 

Booster roket Falcon, seperti yang telah menjadi hampir rutin bagi SpaceX, kembali ke Bumi setelah pemisahan tahap pertama dan mendarat dengan sukses di kapal pemulihan di Atlantik untuk digunakan pada misi masa depan.

Kapsul itu mencapai orbit 12 menit kemudian, dan akan menghabiskan 19 jam mengejar stasiun ruang angkasa 250 mil di atas planet sebelum berlabuh pada Minggu (waktu setempat).

Hurley dan Bob Behnken, veteran misi luar angkasa, akan bergabung dengan kolega NASA mereka, Chris Cassidy, yang telah tinggal bersama dua kosmonot Rusia di atas ISS.

Sebagai misi uji coba yang membuka jalan bagi penerbangan reguler Dragon akhir tahun ini, setiap aspek kinerja pesawat ruang angkasa akan dianalisis oleh para insinyur SpaceX. Behnken dan Hurley akan tetap berada di orbit hingga 120 hari.

"Sudah terlalu lama. Itu adalah hari yang luar biasa. Saya menarik napas lega, tetapi saya tidak akan merayakannya sampai Bob dan Doug pulang dengan selamat," kata Jim Bridenstine, administrator NASA.

Meskipun publik didesak untuk menonton peluncuran itu dari jarak jauh karena pembatasan virus corona, Donald Trump dan istrinya Melania, dan Wakil Presiden Mike Pence, hadir secara langsung.

Trump mengarahkan NASA untuk mendaratkan manusia di bulan pada 2024, untuk pertama kalinya sejak misi terakhir Apollo pada 1972, meskipun program Artemis dalam-ruang agensi itu berbulan-bulan terlambat dari jadwal dan melebihi anggaran.

Astronot NASA di dalam Crew Dragon. (YouTube/ SpaceX)

 

Beberapa analis, melihat Trump sebagai upaya untuk mengeksploitasi program ruang angkasa yang digerakkan sebelum kepresidenannya untuk keuntungan politik, menyalurkan pesan supremasi global AS bahkan di tengah pandemi yang tanggapannya telah dikritik secara luas.

Penerbangan hari ini adalah terobosan baru. Teknologi kapsul layar sentuh empat kursi Dragon adalah pesawat ruang angkasa abad ke-21 yang memiliki sedikit kemiripan dengan kapsul Apollo, yang sebagian besar mekanis pada 1960-an dan armada pengangkut pesawat ulang-alik NASA di angkasa.

Peluncuran ini adalah tonggak sejarah lain bagi SpaceX, perusahaan Musk, yang telah mengangkut kargo ke ISS di atas pesawat ruang angkasa tanpa awak. Salah satu dari dua kontraktor di bawah program kru komersial NASA 6,2 miliar dolar AS, SpaceX mencuri pijakan pada Boeing dengan menyelesaikan tes aborsi yang tidak dilakukan pada bulan Januari.

Kapsul Boeing Starliner menderita anomali dalam penerbangan selama penerbangan uji pada bulan Desember. Tanggal peluncuran di masa mendatang sedang ditinjau.

"Sangat sulit untuk percaya ini nyata," Musk, pendiri miliarder PayPal yang merangkap sebagai insinyur kepala perusahaan yang berbasis di California, mengatakan sebelum upaya peluncuran Rabu.

"Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan bagi saya dan semua orang di SpaceX, hasil dari sejumlah besar orang pintar yang bekerja sangat keras untuk mewujudkan hari ini."

SpaceX telah mengatasi tantangannya sendiri. Kapsul Kru Naga hancur dalam ledakan uji tanah di Cape Canaveral pada April 2019 dan pada 2015, roket Falcon meledakkan 139 detik dalam penerbangan. Pada hari Jumat, sebuah prototipe dari pesawat ruang angkasa Starship generasi berikutnya meledak selama tes darat di Texas.

"Lelucon yang kami buat adalah bahwa di NASA, kegagalan bukanlah suatu pilihan. Tetapi pada SpaceX kegagalan adalah bagaimana mereka belajar, bagaimana mereka melakukan sesuatu dengan benar. Dan itu adalah salah satu cara Musk mampu membuat kemajuan dan melakukan inovasi yang dibawa SpaceX," kata Jeff Hoffman, profesor aeronautika dan astronautika di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan mantan astronot NASA.

Sejak 2011, NASA terpaksa bergantung pada badan antariksa Rusia, membeli kursi di pesawat ruang angkasa Soyuz yang sudah tua, masing-masing hingga 85 juta dolar AS. Jika misi yang dikenal secara resmi sebagai SpaceX Demo-2 berhasil, semua itu berubah.

Itulah kesuksesan SpaceX dengan Falcon 9 membawa astronot NASA sampai ke orbit untuk selanjutkan menuju stasiun luar angkasa. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Berhadiah Rp 501 Juta, NASA Gelar Lomba Desain Toilet di Bulan