Minggu, 05 Juli 2020
Dinar Surya Oktarini | Amelia Prisilia : Rabu, 27 Mei 2020 | 09:00 WIB

Hitekno.com - Berbeda dari galaksi lain yang pernah ditemukan sebelumnya, baru-baru ini ilmuwan dibuat takjub dengan galaksi cincin api yang super langka di alam semesta.

Mirip cincin api, galaksi ini lalu dikelompokan ke dalam galaksi langka yang terbentuk bukan karena proses intenal tetapi karena tabrakan inti saat galaksi lain melintas.

Mengutip Science Alert, galaksi cincin api ini lalu diberi nama R5519. Diperkirakan, galaksi ini berada dalam jarak ratusan tahun cahaya dan menjadi salah satu galaksi yang berada pada awal terciptanya semesta.

Astronom ASTRO 3D, Australia, Tiantian Yuan menyebutkan bahwa fenomena galaksi cincin api adalah yang paling aneh dan belum pernah ditemukan sebelumnya.

Secara fisik, galaksi cincin api berukuran cukup besar yaitu 42.400 tahun cahaya dengan lubang bagian tengah mencapai 17.612 cahaya. Uniknya, tidak ada jejak bintang yang terdeteksi dari pusat galaksi ini.

Ilustrasi galaksi. (pexels/pixabay)

 

Jika biasanya, galaksi cincin api terbentuk akibat resonansi orbital atau pertambahan material dari galaksi terdekat, galaksi cincin api ini justru penuh jejak-jejak kekerasan.

Walaupun tidak ada jejak bintang di pusat galaksi, galaksi cincin api ini menunjukan pembentukan bintang pada cincin-cincinnya.

Kira-kira ada sekitar 80 bintang massa Matahari yang baru lahir setiap tahunnya. Sifat ini jelas saja menunjukan adanya gangguan gravitasi karena adanya galaksi lain yang menembus R5519 ini.

Ilustrasi galaksi. (pixabay/skeeze)

 

Diduga, galaksi lain ini mengirimkan gelombang kerapatan yang merambat secara radial ke arah luar galaksi. Gelombang-gelombang ini lalu mendorong gas padat dan debu yang lalu memicu pembentukan bintang serta merusak gravitasi.

Secara umum, galaksi cincin api adalah fenomena yang sangat langka terjadi. Penemuan galaksi cincin api ini menunjukan bahwa pada awal terbentuknya alam semesta terjadi tabrakan antara galaksi yang cukup menakutkan.

Walaupun aneh, para ilmuwan menyambut bahagia penemuan galaksi cincin api ini karena dapat menjadi penambah pengetahuan mengenai galaksi-galaksi di alam semesta. Penelitian mengenai hal ini lalu terus dilakukan.

BACA SELANJUTNYA

Dampak Lockdown, Panel Surya Jadi Bekerja Lebih Efisien