Sabtu, 06 Juni 2020
Agung Pratnyawan : Kamis, 07 Mei 2020 | 16:15 WIB

Hitekno.com - Malam ini, 7 Mei 2020, pengamat di Indonesia dan seluruh dunia memperoleh kesempatan terakhir untuk menyaksikan Supermoon pada 2020. Bagaimana cara melihat Supermoon ini dengan jelas?

Supermoon adalah fenomena alam ketika ketika Bulan Purnama berada di titik terdekat dengan Bumi. Dan malam ini, jadi Supermoon terakhir pada 2020.

Sebenarnya mulai Rabu malam (6/5/2020) Bulan sudah berada di titik terdekat dengan Bumi, tetapi baru pada Kamis malam (7/5/2020) benda langit itu terlihat sempurna dari Bumi.

Bulan Purnama Mei ini juga dikenal sebagai Flower Moon, sebuah pengingat bahwa bunga-bunga bermekaran di seluruh belahan Bumi utara.

Nama-nama lain untuk Bulan Purnama pada Mei juga termasuk corn planting moon, milk moon dan Vesak festival moon.

Dikutip laman In the Sky, Bulan Purnama mulai bisa diamati di langit pada pukul 17.45 WIB dan akan berada di rasi bintang Libra dengan jarak 361.000 kilometer dari Bumi.

Sementara, dilansir laman Space.com, Kamis (7/5/2020), penampakan Bulan Purnama kali ini akan muncul hingga 7 persen lebih besar dan 15 persen lebih terang dari Bulan Purnama biasa.

Bulan purnama (supermoon) terlihat dari kota Bogor, Jawa Barat, Rabu (8/4) dini hari. [ANTARA FOTO/Hermanus Prihatna]

 

Ada beberapa cara melihat Supermoon atau Bulan Purnama besar terakhir di tahun 2020 malam ini:

1. Dengan mata telanjang

Supermoon tidak seperti fenomena alam lainnya yang melibatkan pengamatan langsung ke arah Matahari, sehingga tidak memerlukan alat pelindung khusus seperti kaca mata dan sebagainya.

Pengamat bisa melihat Bulan purnama dengan mata telanjang selama diamati dari lokasi yang cerah dan tanpa ada polusi cahaya. Namun, pengamat tidak bisa melihat detail Bulan jika mengamati hanya dengan mata telanjang.

2. Dengan teleskop atau teropong

Seorang astronom perempuan sedang mengamati bintang dengan teleskop. [Shutterstock]

 

Jika pengamat ingin melihat Bulan purnama lebih detail dan jelas, pengamat dapat mengunakan teleskop atau teropong.

Lewat bantuan alat ini, pengamat dapat melihat kawah Bulan Purnama atau Supermoon dengan lebih jelas.

Tetapi jika pengamat menggunakan teropong atau teleskop, pengamat juga membutuhkan filter untuk melindungi mata.

3. Dengan Live Streaming Supermoon 

Ilustrasi YouTube. [Shutterstock]

 

Jika cuaca saat pengamat ingin melakukan pengamatan kurang mendukung atau tidak memiliki teropong dan terlalu malas pergi ke luar untuk melihat supermoon, pengamat juga bisa memanfaatkan webcast astronomi online yang menyiarkan fenomena alam tersebut.

Salah satu live streaming yang menyiarkan Supermoon adalah Slooh observatorium online melalui YouTube dan dapat dilihat oleh publik.

Siaran langsung ini akan dipandu oleh astronom Slooh, Paul Cox, dan akan menampilkan pandangan langsung ke Bulan ketika para ahli mendiskusikan peristiwa astronomi ini.

Pengamat dapat mengakses akun YouTube Slooh dan mencari siaran langsung dengan judul Star Party Live! The Super Flower Moon #Supermoon2020.

Selain itu, pengamat juga dapat mendengarkan siaran web langsung dari The Virtual Telescope Project di Italia bersama ahli astrofisika Gianluca Masi.

Siaran langsung itu akan dilakukan melalui YouTube Gian Masi dengan judul The Flower SuperMoon 2020: the last Supermoon of the year – online observation dan dapat ditonton oleh publik.

Selama siaran langsung tersebut, Masi akan menampilkan pemandangan langsung Bulan Purnama di atas Roma.

Itulah beberapa cara melihat Supermoon atau Bulan Purnama besar terkahir di 2020 ini. Ingat fenomena alam ini diprediksi tidak terjadi lagi pada 2020. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

BACA SELANJUTNYA

Ini Alasan Mengapa Wujud Bulan saat Supermoon Menjadi Lebih Besar