Sabtu, 24 Oktober 2020
Agung Pratnyawan : Selasa, 14 April 2020 | 06:14 WIB

Hitekno.com - Ketika penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), makin sedikit mobilitas masyarakat di luar rumah. Hal ini berdampak pada kualitas udara di Jakarta menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Seperti apa hubungan antara kualitas udara Jakarta dengan diberlakukannya PSBB menurut BMKG?

"Dari mulai awal WFH (Work from Home), sekitar tanggal 17 Maret, memang secara berangsur ada perubahan," kata Kepala Bidang Informasi Kualitas Udara BMKG Rahmattulloh Adji, SP melalui sambungan telepon kepada di Jakarta, Senin (13/4/2020).

Ia mengatakan kualitas udara di Jakarta berangsur membaik sejak ada seruan bagi pelajar untuk belajar dari rumah, demikian juga anjuran bagi pekerja untuk bekerja dan beraktivitas dari rumah.

Selanjutnya, kualitas udara ibu kota menjadi semakin baik setelah kebijakan PSBB diberlakukan guna membatasi penyebaran virus Sars-Cov-2, penyebab penyakit Covid-19.

Rata-rata kualitas udara Jakarta saat ini tercatat sekitar 40 ug/m³ atau dalam kondisi baik dibandingkan dengan kualitas udara yang tercatat sebelum adanya penerapan PSBB.

"Jadi, sebenarnya sudah ada pengurangan tapi tidak secara drastis, karena kita tahu salah satu sumber pencemar yang besar di kota-kota besar adalah aktivitas manusia, transportasi terutama penyumbang terbesar," katanya.

Kondisi langit Jakarta yang cerah di tengah wabah Corona. (Suara.com/Erick Tanjung).

 

Namun, sejak adanya PSBB, jalanan sudah terlihat sepi, aktivitas manusia juga sudah berkurang dan dari pengamatan yang dilakukan setiap 10 hari sejak Maret, kualitas udara di Jakarta telah mengalami perubahan yang cukup signifikan.

"Sejak WFH memang sudah ada perubahan, cuma belum signifikan, mulai April baru kelihatan karena PSBB sudah mulai ketat. Jadi, kalau kita lihat dari PSBB, aktivitas masyarakat di luaran juga sudah mulai dibatasi. Nah, ini tentunya berdampak," katanya lebih lanjut.

Dia berharap masyarakat dapat mematuhi kebijakan PSBB dengan menjaga jarak dan membatasi aktivitas di luar rumah, karena selain dapat membatasi penyebaran virus, PSBB juga berdampak baik terhadap peningkatan kualitas udara.

"Harapannya dengan mematuhi imbauan, arahan dari pemerintah, itu akan ada nilai positif yang akan bisa kita ambil. Mungkin masyarakat resah karena tidak bisa beraktivitas seperti biasanya, tapi setidaknya kita akan menikmati kualitas udara yang baik. Dan mudah-mudahan wabah ini bisa segera berakhir," katanya.

Itulah penjelasan BMKG yang menyebutkan kualitas udara Jakarta telah meningkat semenjak diberlakukan PSBB belum lama ini. (Suara.com/ Liberty Jemadu).

BACA SELANJUTNYA

Bantu Pantau Kualitas Udara, Aplikasi Ini Pakai 27 Sensor di DKI Jakarta