Kamis, 09 April 2020

Dampak Virus Corona, Rencana NASA ke Bulan Bisa Terhambat

Pandemi virus corona (COVID-19) ternyata dirasakan hingga ke luar angkasa.

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Logo NASA. (NASA)
Logo NASA. (NASA)

Hitekno.com - Dampak virus corona yang menjadi penyebab COVID-19, telah menjamah berbagai bidang. Bahkan sampai proyek luar angkasa. Rencana NASA untuk ke bulan ikut terdampak karena pandemi ini.

Seperti diketahui, badan atariksa Amerika Serikat tersebut berencana untuk kembali meluncurkan misi ke Bulan. Dan NASA telah bersiap untuk itu.

Namun ketika virus corona merebak dan menyebar ke berbagai wilayah, NASA pun menangguhkan produksi dan pengujian roket dan sistem kapsul Moon-nya.

Pemerintahan Trump telah menetapkan 2024 untuk misi kru pertama ke permukaan Bulan dalam 50 tahun.

NASA mengatakan, tidak punya pilihan selain menangguhkan pembangunan roket, yang disebut Space Launch System, dan kapsul, yang dikenal sebagai Orion.

Seperti diketahui, salah seorang staf NASA positif virus corona dan Fasilitas Perakitan Michoud di Louisiana belum ada kasus COVID-19.

Tingkat infeksi yang meningkat di masyarakat sekitar kedua kompleks itu, berarti penutupan adalah hanya opsi yang masuk akal.

Pendaratan astronot di Bulan oleh NASA. (NASA)
Pendaratan astronot di Bulan oleh NASA. (NASA)

 

Administrator NASA Jim Bridenstine mengatakan, para staf mempersiapkan diri untuk penutupan lokasi.

"Kami menyadari akan ada dampak pada misi NASA, tetapi ketika tim kami bekerja untuk menganalisis gambaran lengkap dan mengurangi risiko, kami memahami bahwa prioritas utama kami adalah kesehatan dan keselamatan tenaga kerja NASA," tambahnya dilansir laman BBC, Senin (23/3/2020).

Para insinyur telah memindahkan tahap inti pertama SLS dari Michoud ke Stennis untuk uji coba. Setelah itu, rencananya akan membawa ke Pusat Antariksa Kennedy di Florida untuk penerbangan uji coba yang tidak akurat.

Peluncuran sedang dilakukan pada awal tahun depan. Misi ini, dijuluki Artemis 1, akan diikuti oleh perjalanan awak di sekitar Bulan, sebelum pendaratan yang direncanakan pertama, Artemis 3, pada 2024.

NASA telah menghimbau teleworking di seluruh organisasinya, tetapi pekerjaan teknik berlanjut pada sejumlah misi dengan prioritas tinggi.

Logo NASA. (Shutterstock)
Logo NASA. (Shutterstock)

 

Saat ini, di Kennedy sedang dipersiapkan untuk peluncuran ke Planet Merah pada Juli / Agustus mendatang.

Ini adalah tenggat waktu yang sulit untuk robot. Karena perjalanan Bumi-Mars hanya diusahakan ketika planet-planet itu disejajarkan dengan baik, proyek penjelajah akan dihantam hingga 2022 jika ia melewatkan jendela penerbangan musim panas.

Eropa telah dipaksa ke posisi ini. Misi Rosalind Franklin rover-nya telah dikembalikan oleh 26 bulan.

Robot Badan Antariksa Eropa, sebuah usaha patungan dengan Rusia, sudah berjuang memenuhi tanggal peluncurannya, karena jadwal pengembangan yang merepotkan.

Tetapi kesulitan-kesulitan ini kemudian semakin diperumit oleh ketidakmampuan tim teknik untuk bergerak bebas.

Akankan misi NASA ke Bulan ini akan tertunda sebagai dampak virus corona juga? (Suara.com/ Dythia Novianty).

Catatan Redaksi: Jika Anda merasakan gejala batuk-batuk, demam, dan lainnya serta ingin mengetahui informasi yang benar soal virus corona Covid-19, sila hubungi Hotline Kemenkes 021-5210411 atau kontak ke nomor 081212123119.

Terkait

Terkini