Jum'at, 21 Februari 2020

Kenapa Imlek Identik Warna Merah? Ini Alasannya!

Pernahkah kalian bertanya mengapa Imlek selalu identik dengan warna merah?

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Lentera merah dalam rangka perayaan Tahun Baru China alias Imlek. (Pixabay)
Lentera merah dalam rangka perayaan Tahun Baru China alias Imlek. (Pixabay)

Hitekno.com - Setiap Tahun Baru China atau Imlek tiba, selalu diwarnai dengan berbagai macam pernak-pernik berwarna merah. Dari baju, ornamen hiasan rumah, hingga lampion berwarna merah.

Pastinya Tahun Baru Imlek 2571 atau Imlek 2020 Masehi jatuh pada Sabtu, 25 Januari 2020 juga dimeriahkan serba-serbi merah.

Berbagai pernak-pernik seputar Imlek dengan warna merah telah banyak dijual.

Seperti lampion merah, amplop merah, gulungan kertas warna merah, baju merah hingga berbagai aksesoris lainnya kebanyakan berwarna merah.

Pernahkah kalian bertanya mengapa Imlek selalu identik dengan warna merah?

Imlek identik dengan warna merah berkaitan dengan legenda Nian sebuah makhluk jejadian, monster, atau binatang buas yang meneror penduduk desa setiap Tahun Baru China.

Disadur dari Reader Digest, Kamis (23/1/2020), Nian diceritakan suka memangsa hewan ternak, hasil pertanian, tanaman bahkan anak-anak.

Warga melihat pernak pernik Imlek di Pasar Glodok, Jakarta Barat, Selasa (14/01). [Suara.com/Alfian Winanto]
Warga melihat pernak pernik Imlek di Pasar Glodok, Jakarta Barat, Selasa (14/01). [Suara.com/Alfian Winanto]

 

Tetapi suatu ketika penduduk desa mengetahui bahwa Nian takut dengan warna merah.

Makhluk setengah banteng dengan kepala singa ini takut pada tiga hal yaitu api, kebisingan, dan warna merah.

Penduduk berhasil mengusir dan menakut-nakuti Nian dengan tiga hal itu. Sejak saat itu, warna merah dianggap membawa keberuntungan dan nasib baik bagi semua orang.

Pada zaman modern, tradisi perayaan Imlek yang identik dengan warna merah masih tetap dilakukan.

Meskipun mulai jarang orang yang memakai baju merah ataupun membeli pernak-pernik khas Imlek lainnya.

Tapi cara paling populer untuk merayakan Tahun Baru China adalah dengan membagikan amplop merah yang berisi uang.

Amplop merah diberikan kepada anak-anak bertujuan untuk mengusir roh jahat.

Warga keturunan Tionghoa melakukan sembahyang Tahun Baru Imlek 2570 di Vihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Jakarta, Selasa (5/2). [Suara.com/Muhaimin A Untung]
Warga keturunan Tionghoa melakukan sembahyang Tahun Baru Imlek 2570 di Vihara Dharma Bhakti, Petak Sembilan, Jakarta, Selasa (5/2). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

 

Selain itu tradisi memasang lampion merah di depan rumah atau jalanan juga masih dilestarikan.

Itulah kenapa Tahun Baru China atau Imlek selalu identik dengan warna merah di mana-mana. (Suara.com/ Rifan Aditya).

Terkait

Terkini