Kamis, 28 Mei 2020
Agung Pratnyawan : Senin, 13 Januari 2020 | 06:30 WIB

Hitekno.com - Perusahaan pesawat terbang ternama, Boeing telah merilis ratusan surat internal perusahaan yang terkait dengan pesawat Boeing 737 Max pada Kamis (9/1/2020).

Isi dari ratusan surat internal tersebut banyak berisi percakapan pegawai Boeing terkait pesawat. Melihat isinya, banyak pertanyaan timbul terkait pengembangan pesawat terbang ini.

Sejak Maret 2019, pesawat Boeing 737 Max sendiri telah dilarang terbang karena mengalami dua kecelakaan. Termasuk salah satunya di Indonesia.

Dalam salah satu dokumen, misalnya, dua orang pegawai secara sinis mengomentari sistem komputer Boeing 737 Max yang menangani manajemen penerbangan pesawat.

"Pesawat ini didesai oleh badut, yang selanjutnya disupervisi oleh monyet," tulis seorang pegawai Boeing dalam pesan singkat kepada salah seorang rekannya pada April 2017.

Sementara dalam sebuah pesan dari November 2015 - yang tampaknya menunjukkan cara-cara lobi Boeing saat menghadapi regulator atau pihak berwenang Amerika Serikat - seorang pegawai menekankan perlunya pelatihan simulator dalam menghadapi peringatan kokpit tertentu.

"Kita tampaknya akan butuh dukungan dari level tertinggi ketika tiba saatnya untuk melakukan negosiasi akhir," tulis pegawai Boeing tersebut.

Pesawat Lion Air jenis Boeing 737 MAX 8. [Dok Lion Air Group]

 

Boeing mengakui beberapa komunikasi internal itu memantik pertanyaan tentang interaksi perusahaan dengan Federal Aviation Administration (FAA), otoritas penerbangan sipil AS, dalam kaitannya dengan proses kualifikasi simulator.

Adapun pengungkapan surat-surat internal tersebut merupakan upaya Boeing untuk menjadi lebih transparan ke publik.

Kepala komite transportasi Kongres AS Peter DeFazio, yang ikut menginvestigasi Boeing 737 Max, mengatakan surat-surat internal Boeing itu mengungkap "gambaran sangat meresahkan, bagaimana Boeing berani lancang demi mengelabui regulator, kru pesawat, dan masyarakat penerbangan - bahkan ketika karyawan Boeing sendiri menyuarakan peringatan."

"Mereka menunjukkan upaya terkoordinasi, sejak masa awal program pengembangan 737 Max, untuk menyembunyikan informasi penting dari regulator dan publik," kaa DeFazio seperti dilansir The Guardian.

Sementara itu FAA, setelah membaca dokumen tersebut, mengatakan semua potensi cacat dalam surat-surat itu sudah diatasi. Tetapi "isi dan nada dari bahasa yang digunakan dalam dokumen-dokume itu sungguh mengecewakan."

Boeing 737 Max dilarang terbang di seluruh dunia setelah dua pesawat tersebut jatuh dan menewaskan ratusan orang dalam tempo kurang dari satu tahun.

Kecelakaan pertama terjadi di Laut Jawa pada Oktober 2018 dan melibatkan Boeing 737 Max milik Lion Air. Sebanyak 189 orang tewas dalam peristiwa itu.

Boeing 737 MAX 8. (YouTube)

 

Pada Maret 2019 kecelakaan kedua terjadi di Ethiopia dan melibatkan Boeing 737 Max milik Ethiopian Airlines. Korban tewas dalam kecelakaan kedua ini mencapai 157 orang.

Itulah isi surat internal pegawai Boeing yang ternyata menyulus banyak pertanyaan pada keselamatan pesawat terbang Boeing 737 Max ini. (Suara.com/ Liberty Jemadu).