Senin, 22 Juli 2019

Miliaran Pohon dapat Menghentikan Perubahan Iklim, Ini Langkah Awalnya

Melalui peta ini kita bisa mengetahui di mana miliaran pohon harus kita tanam untuk memerangi perubahan iklim.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta
cover_caption
Ilustrasi hutan. (Pixabay/ Johannes Plenio)

Hitekno.com - Sebuah penelitian terbaru mengungkapkan bahwa manusia perlu melakukan reboisasi besar-besaran untuk menghentikan perubahan iklim. Tak tanggung-tanggung, peneliti menjelaskan bahwa miliaran pohon harus kita tanam untuk mencegah bencana global yang disebabkan perubahan iklim.

Namun terdapat sebuah pertanyaan besar menghadapi kesimpulan penelitian di atas, yaitu dimana kita meletakkan miliaran pohon tersebut?

Untungnya, sekelompok ilmuwan berhasil menyusun sebuah langkah awal yang memperlihatkan peta global di mana miliaran pohon harus kita tanam.

Peneliti yang tergabung dalam Crowther Lab di ETH Zurich University, mendirikan situs crowtherlab.com sehingga penduduk global dapat mengetahui di mana saja daerah di seluruh dunia yang butuh reboisasi besar-besaran.

Situs masih dalam pengembangan awal, nantinya, situs tersebut dapat mempunyai fungsi beragam lagi termasuk pohon-pohon jenis apa yang cocok untuk ditanam di suatu wilayah.

Ilustrasi peta global untuk peluang restorasi hutan. (Crowther Lab)
Ilustrasi peta global untuk peluang restorasi hutan. (Crowther Lab)

 

Saat ini, kita bisa melihat beberapa daerah yang berpotensi untuk dilakukan restorasi hutan besar-besaran.

Jika kita melihat di situs, warna hijau menandakan bahwa wilayah tersebut sangat cocok untuk direstorasi, sementara warna putih dan cokelat menggambarkan bahwa wilayah tersebut memiliki kemungkinan kecil untuk direboisasi.

Sebuah laporan iklim PBB tahun 2018 menyatakan bahwa dunia membutuhkan satu miliar hektar hutan sebagai sarana untuk menghisap karbon.

Hal itu harus dilakukan agar sasaran kritis tetap di bawah kenaikan suhu global 1,5 derajat Celcius.

Penelitian mengidentifikasi 1,7 miliar hektar lahan yang layak untuk dikembalikan ke hutan.

Peta ini menunjukkan wilayah yang potensial untuk dilakukan restorasi hutan, warna hijau untuk wilayah berpotensi, sementara warna putih atau cokelat berpeluang nol untuk restorasi. (Crowther Lab)
Peta ini menunjukkan wilayah yang potensial untuk dilakukan restorasi hutan, warna hijau untuk wilayah berpotensi, sementara warna putih atau cokelat berpeluang nol untuk restorasi. (Crowther Lab)

 

Sebanyak 0,9 miliar hektar di antaranya akan ditumbuhi pohon-pohon, suatu wilayah yang lebih besar dari total wilayah Amerika Serikat dan China.

Dikutip dari Fast Company, biaya yang dibutuhkan juga sangat mahal, mencapai ratusan miliar dolar AS atau ribuan triliun rupiah.

Meski masih banyak manusia yang serakah dengan menghancurkan hutan sehingga lahan makin terkikis, tak sedikit pula manusia baik yang berusaha memulihkannya di berbagai negara.

Di Afrika, sekelompok negara telah berjanji memulihkan 100 juta hektar hutan.

Peta persentase tersebarnya pohon. (Crowther Lab/ UTH Zurich University)
Peta persentase tersebarnya pohon. (Crowther Lab/ UTH Zurich University)

 

Daerah seperti Amerika Latin berencana memulihkan 20 juta hektar lagi.

China telah mengerahkan ribuan tentara untuk menanam pohon-pohon yang mencakup wilayah seukuran Irlandia.

Meski begitu, masih terdapat kekurangan ratusan juta hektar lahan lagi agar kita bisa sepenuhnya memerangi perubahan iklim.

Situs dari Crowther Lab tersebut diharapkan akan menjadi langkah awal kita untuk menanam miliaran pohon sehingga efek perubahan iklim bisa ditekan.

Terkait

Terkini