Senin, 26 Agustus 2019

Perubahan Iklim, Gletser Himalaya Mencair Dua Kali Lebih Cepat

Menurut penelitian, antara 2000 dan 2016, suhu rata-rata di wilayah tersebut naik 1 derajat lebih tinggi daripada 25 tahun sebelumnya.

Dinar Surya Oktarini
cover_caption
Ilustrasi pegunungan Himalaya. (Unsplash/ Iswanto Arif)

Hitekno.com - Perubahan iklim dua kali lipat lebih cepat selama dua dekade terakhir membuat tingkat pencairan gletser Himalaya juga semakin cepat.

Menurut studi baru yang dilakukan oleh beberapa ilmuwan, hal ini merupakan ancaman besar bagi ratusan juta orang yang bergantung pada limpasn air hujan dari mereka untuk persediaan air mereka.

Peneliti yang terdiri dari para akademisi dari Lamony-Doherty Erath Observatory di Universitas Columbia dan Universitas Utah di Amerika Serikat meilai klaim tersebut berdasarkan penilaian terhadap gambar satelit yang diambil di seluruh China, India, Nepal dan Bhutan selama 44 tahun terakhir.

Dilansir dari South China Morning Post, para ilmuwan melihat gambar yang tidak diklasifikasikan oleh satelit mata-mata Amerika Serikat. Terlihat 650 gletser yang membentang 2.000 km.

Data mereka menunjukkan bahwa antara tahun 1975 hingga 2000, gletser kehilangan rata-rata sekitar 25 cm es per tahun. Namun sejak tahun 2000 angkat tersebut meningkat hingga menjadi sekitar 50 cm setahun.

Ilustrasi pegunungan Himalaya. (Unsplash/Stas Aki)
Ilustrasi pegunungan Himalaya. (Unsplash/Stas Aki)

 

Menurut penelitian, antara 2000 dan 2016, suhu rata-rata di wilayah tersebut naik 1 derajat lebih tinggi daripada 25 tahun sebelumnya.

Wilayah di sekitar pegunungan Himalaya-Hindu Kush dan Dataran Tinggi Tibet secara luas dikenal sebagai kutub ketiga karena merupakan rumah bagi konsentrasi gletser dan leadang es terbesar di luar kutub.

''Pencairan gletser Himalaya menimbulkan risiko besar bagi pasokan air regional, karena merupakan sumber lebih dari selusin sungai'' kata Liu Junyan, juru kampanye Greenpeace East Asia Beijing.

Studi lain yang dirilis oleh Program Pemantauan dan Penilaian Himalaya Hindu Kush, memperkirakan bahwa pada akhir abad ini gletser di kawasan tersebut akan berkurang setidaknya sepertiga dari tahun 2017.

Terkait

Terkini