Kamis, 09 Juli 2020
Agung Pratnyawan : Sabtu, 23 Februari 2019 | 13:00 WIB

Hitekno.com - Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) telah berhasil meluncurkan pesawat ruang angkasa Hayabusa-2. Nantinya pesawat ruang angkasa jepang ini akan mendarat di asteroid.

Setelah peluncurannya, kini pesawat ruang angkasa Jepang ini telah mengangkasa sekitar 200 juta mil dari Bumi.

Hayabusa-2 mendapatkan misi untuk mengambil sampel debu dan tanah dari permukaan asteroid. Karena itu, pesawat ruang angkasa Jepang ini perlu mendarat di asteroid.

Hayabusa-2 sendiri merupakan penenus pesawat Hayabusa yang telah berhasil mengembalikan sampel astroid ke Bumi pada tahun 2010.

Hayabusa-2 diluncurkan pada tahun 2014 lalu, melakukan perjalanan ruang angkasa selama tiga setengah tahun kemudian tiba di asteroid bernama Ryugu pada Juni 2018.

Pesawat ruang angkasa Jepang Hayabusa-2. (JAXA)

 

Nantinya, sampel tersebut akan dikirim kembali ke Bumi dan dianalisis oleh para ilmuwan untuk mengetahui tentang susunan kimiawi batuan asteroid.

''Asteroid merupakan batu pertama yang terbentuk di sekitar Matahari sebelum terciptanya planet. Dari perspektif ilmiah, sampel tersebut akan membantu kita untuk mengetahui tentang awal dari tata surya,'' ucap Dante Lauretta, peneliti utama dalam misi ini, seperti yang dikutip dari The Verge.

Diharapkan, Hayabusa-2 dapat membawa antara 10 hingga 100 miligram untuk penelitian tersebut. Sayangnya, JAXA tidak memiliki cara untuk mengukur atau mengetahui berapa banyak bahan yang telah dikumpulkan Hayabusa-2.

Ilustrasi salah satu aktivitas Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA). [Shutterstock]

 

Meskipun mengumpulkan sampel dari asteroid adalah proses yang sangat sulit dan dibutuhkan ketepatan pinpoint di sekitar objek di mana gravitasi sangat rendah.

Melihat pendaratan yang mulus Hayabusa-2 di asteroid, para ilmuwan sangat yakin bahwa Hayabusa-2 dapat membawa cukup sampel. Hayabusa-2 sendiri direncanakan akan meninggalkan Ryugu sekitar akhir tahun 2019 ini.

Seperti sampel yang diambil pesawat ruang angkasa Jepang ini? Kita tunggu saja kembalinya Hayabusa-2 ke Bumi. (Suara.com/Lintang Siltya Utami)

BACA SELANJUTNYA

Sangat Aktif, Objek Misterius Ditemukan Astronom di Sekitar Orbit Jupiter