Selasa, 20 Oktober 2020
Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta : Kamis, 24 Januari 2019 | 10:00 WIB

Hitekno.com - Dalam sebuah perjalanan di Indonesia, seorang gemologis atau ahli permata bernama Brian Berger membeli batu opal yang unik. Bagaimana tidak, ia menemukan fenomena langka yaitu seekor serangga terperangkap di dalam batu opal tersebut.

Opal merupakan permata yang sebagian besar dapat ditemukan di Australia. Namun permata tersebut juga bisa ditemukan di beberapa negara Asia lainnya, termasuk Indonesia.

Lebih dari 90 persen opal ditemukan di Australia, oleh sebab itu opal dijadikan batu permata nasional negara tersebut.

Serangga yang terperangkap di dalam ambar (resin pohon) yang menjadi fosil adalah hal yang sangat umum.

Namun serangga yang terperangkap di dalam batu permata yang proses pembentukannya sangat lambat merupakan fenomena yang langka.

Bahkan beberapa peneliti kurang yakin hal itu bisa terjadi.

Namun apabila menemukan opal milik Berger ini kemungkinan peneliti akan melakukan penelitian ulang.

Batu ini telah diteliti oleh Gemological Institute of America (Institut Permata Amerika) dan dikonfirmasi mengenai keasliannya.

Opal setelah dijadikan perhiasan. (Wikipedia/ arpingstone)

 

Mengenai temuan ini, Berger kemudian menulis sebuah blog mengenai fenomena langka ini di Entomology Today.

Tanaman menghasilkan zat lengket yang disebut resin sebagai sarana untuk melindungi diri.

Dalam keadaan yang tepat, struktur kimia resin ini dapat berubah dari waktu ke waktu, membatu menjadi ambar.

Proses tersebut kadang-kadang menjebak dan melestarikan serangga di dalamnya.

Spesimen ini mungkin terbentuk dari serangga yang terperangkap di dalam ambar.

Namun itu tampaknya telah mengalami proses kedua yang disebut dengan opalisasi, di mana beberapa damar berubah menjadi opal.

Setidaknya, hal di atas adalah spekulasi sementara dari Berger atas fenomena langka ini.

Dikutip dari Gizmodo, salah satu ahli entomologi Ryan McKellar di Royal Saskatchewan Museum di Kanada mengungkapkan bahwa ini merupakan penemuan yang menarik.

Batu permata opal yang berisi serangga. (Entomology Today/ Brian Berger)

 

''Ini adalah penemuan yang cukup rapi, namun sedikit membingungkan,'' kata McKellar.

Dia pernah mengamati hal ini dan sepertinya termasuk sebagai ''inklusi serangga''.

McKellar pernah melihat spesimen yang hampir mirip di Kanada, di mana sepotong kayu tertanam di dalam resin dan sebagian terkena lingkungan sekitarnya.

Sementara itu ahli entomologi Amerika, George Poinar dari Oregon State University memilih untuk berhati-hati.

Ia akan memeriksa objek itu sendiri dan menunggu pendapat ahli anatomi sebelum memberikan teori tentang fenomena langka ini.

Serangga di dalam batu opal ini akan menarik perhatian para peneliti lainnya sehingga kita tidak sabar mengetahui secara pasti bagaimana hal itu bisa terjadi.

BACA SELANJUTNYA

Hashtag Sudah Ada Sejak 40 Ribu Tahun Silam, untuk Apa?