Senin, 09 Desember 2019

Lapisan Es Antartika Bisa Bernyanyi, Begini Suaranya

Kasihan, Antartika menjerit karena pemanasan global.

Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta
Antartika. (Utas)
Antartika. (Utas)

Hitekno.com - Lapisan es Antartika bisa bernyanyi dan suaranya telah direkam oleh para ilmuwan yang sedang melakukan penelitian. Lapisan yang dinamakan Ross Ice Shelf dicurigai sebagai sumber suara nyanyian tersebut.

Angin yang bertiup dari atas perbukitan salju dapat menciptakan gelombang getaran. Proses tersebut bisa menghasilkan nada seismik yang menyerupai lagu sedih.

Sementara background ''musik'' dari nyanyian itu bisa dimainkan pada frekuensi yang tidak dapat didengar oleh manusia.

Para ilmuwan mendengarkan rekaman yang dikumpulkan selama dua tahun penelitian di Antartika tepatnya pada lapisan Rak Es (Ice Shelf).

Mereka menemukan bahwa lapisan es selalu ''bernyanyi'' pada frekuensi 5 hertz atau lima siklus per detik.

Dengungannya yang terdengar memiliki nada ''bass'' tinggi ditimbulkan oleh hembusan angin lokal dan regional.

Rose Ice Shelf di Antartika. (NOAA)
Rose Ice Shelf di Antartika. (NOAA)

 

Para ilmuwan juga menemukan bahwa nyanyian Antartika bisa berubah sebagai respon terhadap kondisi permukaan salju dan es.

Dikutip dari Live Science, mereka mendeteksi getaran secara tak terduga setelah memasang 34 sensor seismik.

Mereka memasang puluhan sensor tersebut di Ross Ice Shelf dari tahun 2014 hingga 2017.

Para ilmuwan sebelumnya ingin meneliti perilaku Rak Es namun justru nyayian ini yang terekam.

''Ini seperti kalian meniup sebuah flute, terus-menerus, di atas Rak Es,'' kata pemimpin penelitian yang bernama Julien Chaput, seorang ahli geofisika dan ahli matematika di Colorado State University.

 

Penelitian itu juga mengungkap bahwa nada dengung dapat berubah sesuai dengan kondisi tertentu.

Sebuah peristiwa pemanasan global yang menyebabkan cairnya es pada tahun 2016 juga terekam mempengaruhi suara dari ''nyanyian'' Antartika.

Penelitian ini sudah dipublikasikan di jurnal Geophysical Research Letters pada tanggal 16 Oktober 2018.

Temuan Ilmuwan mengenai es Antartika bisa bernyanyi sangat menarik karena ini bisa menggambarkan lingkungan dan ''jeritan'' mereka terutama menghadapi pemanasan global.

Terkait

Terkini