Rabu, 23 September 2020
Agung Pratnyawan | Rezza Dwi Rachmanta : Senin, 27 Agustus 2018 | 20:30 WIB

Hitekno.com - Asteroid besar berpotensi menabrak Bumi dengan ukuran yang patut diwaspadai. Ukurannya sebesar salah satu landmark yang ada di Inggris.

Batu luar angkasa raksasa ini disebut dengan kode 2016 NF23. Asteroid bergerak menuju Bumi dengan kecepatan lebih dari 20 ribu mil per jam.

Kecepatan itu 15 kali lebih cepat daripada kecepatan pesawat supersonik Concorde.

NASA mengatakan bahwa asteroid NF 203 memiliki lebar hingga 160 meter.

Ukuran tersebut berarti lebih besar dari Katedral St. Paul yang mempunyai tinggi 111 meter.

Katedral St. Paul merupakan gedung tertinggi di London hingga tahun 1967.

Perbandingan asteroid 2016 NF23 dengan Katedral St. Paul. (Metro)

 

Asteroid besar tersebut akan melesat dengan jarak 3 juta mil perjalanan dari Bumi di tanggal 29 Agustus 2018.

Batu luar angkasa ini dikategorikan oleh NASA sebagai ''Potentially Hazardous'' atau ''Berpotensi Berbahaya''.

Jika asteroid itu menghantam Bumi,  asteroid akan menghancurkan seluruh kota yang ada di Inggris dan membunuh jutaan orang.

Dikutip dari Metro, umat manusia tak perlu takut dengan asteroid raksasa yang menghantam Bumi. Pasalnya, asteroid raksasa mudah dilacak karena ukurannya sangat besar,

Sesuatu yang harus kita takutkan adalah ''asteroid kecil'' yang cukup berbahaya apabila menghantam di satu kota.

Asteroid kecil cenderung sulit untuk dideteksi dan berpotensi menghancurkan satu kota dalam waktu singkat.

Badan Antariksa Eropa yakin para astronom hanya menemukan 1 dari 100 batu angkasa yang lebarnya 1 km atau lebih kecil.

Ilustrasi asteroid kecil yang berpotensi menabrak Bumi. (Metro)

 

NASA mengungkapkan bahwa terdapat sekitar 4.300 batu luar angkasa yang telah ditandai. Batu-batu tersebut berukuran 100 meter hingga 1 kilometer.

Detlef Koschny seorang kepala peneliti objek jarak dekat Bumi di ESA (European Space Agency) mengatakan bahwa asteroid kecil pun dapat membahayakan Bumi.

"Jika asteroid 100 meter menghantam Bumi, itu akan menyebabkan kerusakan signifikan di area seluas Jerman, dan bahkan merusak wilayah sekitarnya. Tetapi asteroid dengan ukuran ini (2016 NF23) tidak sering menabrak Bumi. Mungkin setiap 10.000 tahun sekali,''kata Koschny dalam pernyataannya.

Tahun 2013 kita pernah menjadi saksi ketika asteroid dengan ukuran 20 meter meledak di atas Chelyabinsk di Rusia. Meski kecil, asteroid itu mampu melukai 1500 orang wilayah tersebut.

Koschny mengatakan bahwa peristiwa itu biasanya akan terjadi 10 hingga 100 tahun sekali.

Semoga saja Asteroid selebar 160 meter akan tetap melayang pada orbitnya, apabila tidak maka kerusakan besar akan terjadi.

BACA SELANJUTNYA

Malam Ini, Asteroid Raksasa Melintasi Bumi