Kamis, 24 September 2020
Agung Pratnyawan : Minggu, 13 September 2020 | 10:45 WIB

Hitekno.com - Makin lama makin banyak akun Instagram yang terverifikasi, namun baru-baru ini diumumkan perubahan aturan terkait hal ini. Yakni akun dengan banyak follower Instagram tidak akan membantu verifikasi di plarform tersebut.

Platform media sosial ini telah resmi mengumumkan kalau jumlah follower Instagram tidak lagi membantu untuk mendapatkan verifikasi sebuah akun Instagram.

Kepala Instagram Adam Mosseri menjelaskan bahwa perubahan itu terjadi karena perusahaan meninjau cara-cara Instagram dapat meremehkan kelompok orang tertentu, tulis pernyataan dalam postingan blog.

Selama dua bulan terakhir, Instagram mengatakan, telah meninjau praktik verifikasinya dan caranya mengukur "kelayakan".

"Sebuah akun harus memenuhi kriteria tertentu sebelum kami memverifikasinya", tulis Mosseri, dilansir laman Independent, Minggu (13/9/2020).

Menurutnya, perusahaan sekarang telah memperluas daftar sumber pers yang dipertimbangkan dalam proses untuk menyertakan lebih banyak media Hitam, LGBTQ +, dan Latinx.

"Meskipun jumlah pengikut tidak pernah menjadi persyaratan untuk diverifikasi melalui formulir dalam aplikasi (yang dapat diajukan siapa saja), kami memiliki sistem tertentu yang memprioritaskan akun dengan pengikut tinggi untuk membantu melewati puluhan ribu permintaan yang diterima setiap hari. Kami telah menghapus ini dari bagian otomatis proses," lanjutnya.

Ilustrasi Instagram. (Pixabay)

 

Berita itu muncul di antara sejumlah perubahan lain yang dibuat platform media sosial tersebut.

Instagram telah memperbarui kebijakannya untuk secara lebih spesifik menjelaskan ujaran kebencian, seperti konten yang menampilkan wajah hitam, stereotip tentang orang Yahudi, dan ancaman pemerkosaan.

Dikatakan juga, sekarang akan menonaktifkan akun Instagram apa pun yang membuat ancaman ini, daripada hanya menghapus konten.

Akun Instagram bisnis dan kreator sekarang juga dapat mengelola siapa yang dapat mengirim pesan langsung, untuk mengurangi pelecehan.

Ia juga mengatakan, akan memperluas peringatan komentar untuk menyertakan komentar di Live, sehingga orang akan diminta untuk mempertimbangkan kembali komentar yang mungkin menyinggung sebelum mereka diposting. Langkah ini mirip dengan eksperimen yang sedang dijalankan Twitter.

Terakhir, Instagram mengubah algoritme untuk mengatasi bias. Pada Juni lalu, Mosseri mengatakan bahwa mereka sedang melihat bagaimana kebijakan, alat, dan prosesnya memengaruhi orang kulit hitam, tetapi tidak jelas tentang perubahan yang akan dibuatnya.

Sekarang, perusahaan mengatakan telah membuat "tim Ekuitas" untuk fokus pada pemahaman yang lebih baik dan mengatasi bias dalam pengembangan produk dan pengalaman orang-orang.

Tim ini akan bekerja untuk memastikan keadilan algoritmik dan membuat fitur baru yang menanggapi kebutuhan komunitas yang kurang terlayani.

Itulah perubahan yang dilakukan platform media sosial ini, yang nantinya makin sulit akun Instagram menyandang status verifikasi. Jumlah follower Instagram tak akan membantu. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Minta Uang ke Pacar Pakai Ancam Putus, Aksi Pria Ini Bikin Geram Netizen