Sabtu, 19 September 2020
Agung Pratnyawan : Selasa, 08 September 2020 | 12:30 WIB

Hitekno.com - Akun WhatsApp Bupati Karanganyar, Juliyatmono telah dibobol peretas sejak Selasa (1/9/2020) kemarin. 

Kabar pembajakan akun WhatsApp ini disampaikan Juliyatmono melalui akun Facebook miliknya dan status WA ajudan.

Masyarakat pengguna WhatsApp diharapkan bisa meningkatkan kewaspadaan karena ada beberapa cara agar akun WhatsApp diretas.

Praktisi keamanan siber dari Vaksin.com, Anfons Tanujaya melalui akun Instagram miliknya @alfonstan mengungkap cara yang bisa dilakukan oleh pelaku untuk mengambil alih akun WhatsApp orang lain. 

Setidaknya ada tiga cara yang bisa dilakukan oleh pelaku untuk meretas akun WhatsApp.

Ilustrai WhatsApp. (WhatsApp)

 

Pertama, melalui One-Time Password (OTP) Dengan cara ini, pelaku sengaja memasukkan nomor ponsel korban dalam aplikasi WhatsApp. Setelah itu, korban akan dikirimi pesan dari WhatsApp berisi kode OTP dan link verifikasi.

Jika korban mengklik link verifikasi tersebut, maka akun WhatsApp akan langsung beralih ke tangan pelaku peretasan dalam waktu singkat. Meski demikian, tidak semua orang mau mengkliknya.

"Maka bisa saja (pelaku melakukan) rekayasa sosial atau mengelabui dengan menang undian (agar korban mau klik link verifikasi)" kata Alfons saat dikonfirmasi Suara.com.

Cara kedua, melalui aplikasi pihak ketiga SMS Forwarder. Dengan aplikasi tersebut, pelaku peretasan bisa dengan mudah menguasai akun WhatsApp milik korban.

Meski demikian, ponsel korban harus lebih dulu dipasang aplikasi tersebut. Kemudian diatur agar bisa meneruskan pesan ke nomor pelaku peretasan.

cara pelaku meretas akun WhatsApp (Instagram/alfonstan)

 

Cara meretas akun WhatsApp yang terakhir adalah melalui SMS Auto Divert yang disediakan oleh operator seluler. SMS Auto Divert diaktifkan dengan menghubungi nomor *500*22#.

Pesan dari ponsel korban akan diteruskan ke akun milik pelaku peretasan. Tak hanya itu, korban juga akan dikenakan biaya pemotongan pulsa.

Alfons mengimbau agar para pengguna WhatsApp dapat lebih meningkatkan kewaspadaan. Sebab, di era digitalisasi saat ini ada beragam cara yang ditempuh para pelaku peretasan.

"Harus hati-hati, jangan sampai menyetujui pengalihan akun WA Anda jika menerima SMS," ungkap praktisi keamanan siber tersebut.

Itulah bagaimana peretas bisa membajak akun WhatsApp Bupati Karanganyar menurut praktisi keamanan siber Vaksin.com. (Suara.com/ Budi Arista Romadhoni).

BACA SELANJUTNYA

Terpopuler: Viral Daftar Merek HP Orang Miskin dan Pesan yang Bikin WA Eror