Jum'at, 25 September 2020
Dinar Surya Oktarini : Minggu, 06 September 2020 | 09:15 WIB

Hitekno.com - YouTuber asal Jerman menarik perhatian netizen dengan rejimen kesehatan yang aneh. YouTuber bernama Jan Schünemann tersebut mengaku meminum urinenya sebanyak tujuh liter sehari. 

Hal tersebut ia klaim mampu membuatnya tetap sehat.

"Ini adalah vaksinasi tubuh sendiri," kata Jan Schünemann, 26 dari Hamburg, kepada Daily Mail.

Schünemann mengklaim bahwa meminum air seni dapat menangkal penyakit dan mengurangi depresi. Pelatih olah raga dan pelajar tersebut kemudian menayangkan ritual keliru-nya di Instagram dan YouTube dengan harapan orang lain akan mengikuti.

Dia juga mengoleskan kencing ke kulit, mata dan bahkan telinganya - melalui jarum suntik. Praktisi pengobatan alternatif mengklaim bahwa mengonsumsi cairnya menangkal penyakit, dan memberinya energi yang cukup di mana ia hanya membutuhkan antara empat dan tujuh jam tidur semalam.

Tidak hanya itu, satu-satunya saat orang yang kencing itu jatuh sakit dilaporkan dari junk food, yang menurutnya normal untuk semua orang.

YouTuber Minum Urine. (Dok: YouTube/jan schünemann)

“Saya memiliki kualitas hidup yang lebih baik sejak melakukan ini,” kata Schünemann, yang menekankan bahwa urin memiliki “semua yang dibutuhkan tubuh”.

Saat ini, para ahli menyarankan agar tidak minum kencing - praktik yang dikenal sebagai uroterapi - karena dapat memasukkan bakteri dan zat berbahaya lainnya ke dalam aliran darah serta merusak ginjal, lapor Healthline.

Schünemann mengatakan dia pertama kali “menemukan Shivambu Kalpa [sebuah konsep“ terapi urin ”yang dikatakan berasal dari India] melalui internet dan sangat berpikiran terbuka tentang hal itu” setelah menderita depresi.

Setelah mencoba perawatan air limbah sekali, Schünemann tahu dia harus melanjutkan karena perbaikan mental yang dia alami.

Schünemann mengatakan praktik tersebut menarik perhatian khusus karena ketersediaannya. “Ini sangat alami dan dapat diakses oleh setiap manusia,” tambahnya.

Namun, meski dilaporkan meningkatkan kualitas hidupnya, pemuja diuretik ini mengakui bahwa "ini semua tentang keseimbangan".

“Saya harus mengingatkan diri saya sendiri bahwa saya masih hidup dalam masyarakat ini,” kata Schünemann, yang pacarnya belum berkomentar secara terbuka tentang masa lalunya.

Meskipun demikian, YouTuber tersebut tak masalah dengan apan yang dipikirkan dan dikatakan orang lain padanya. (Suara.com/Bimo Aria Fundrika)

BACA SELANJUTNYA

Youtuber Turah Parthayana Tersandung Kasus Pelecehan Seksual, Ini Kisahnya