Kamis, 06 Agustus 2020
Agung Pratnyawan : Minggu, 02 Agustus 2020 | 14:15 WIB

Hitekno.com - Aplikasi Zoom sedang populer untuk digunakan rapat online dan belajar dari rumah. Namun ternyata celah keamanan layanan ini jadi sorotan, terutama mudahnya peretas untuk bobol password.

Zoom sendiri memang memperbaiki kelemahan keamanan yang selama ini jadi sorotan. Terutama soal kemungkinan peretas membobol password yang digunakan untuk rapat virtual dan mengintip peserta.

Rapat zoom secara default dilindungi oleh enam digit kata sandi numerik, tetapi menurut Wakil Presiden Produk SearchPilot Tom Anthony, yang mengidentifikasi masalah ini, mengatakan penyerang mencoba semua 1 juta password dalam hitungan menit dan mendapatkan akses ke pertemuan Zoom.

Perlu dicatat bahwa aplikasi Zoom mulai memerlukan kode sandi untuk semua pertemuan pada bulan April sebagai tindakan pencegahan untuk memerangi peretasan yang biasa disebut Zoom bombing, yang mengacu pada tindakan mengganggu dan membajak rapat Zoom tanpa diundang untuk berbagi konten cabul dan rasis.

Anthony, sebagaimana dilaporkan Hacker News dikutip Jumat, melaporkan masalah celah keamanan kepada Zoom pada 1 April 2020, bersama dengan skrip proof-of-concept berbasis Python, seminggu setelah Zoom memperbaiki kesalahan pada 9 April.

Fakta bahwa rapat, secara default, diamankan dengan kode enam digit berarti hanya ada maksimal satu juta password.

Tetapi dengan tidak adanya pemeriksaan untuk upaya kata sandi salah yang berulang, penyerang dapat memanfaatkan klien web Zoom (https://zoom.us/j/MEETING_ID) untuk terus mengirim permintaan HTTP untuk mencoba semua satu juta kombinasi.

Ilustrasi aplikasi Zoom. (Zoom)

 

"Dengan peningkatan threading, dan distribusi di 4-5 server cloud, Anda dapat memeriksa seluruh ruang kata sandi dalam beberapa menit," kata Anthony.

Serangan itu bekerja pada rapat Zoom berulang, menyiratkan bahwa aktor jahat bisa memiliki akses ke pertemuan yang sedang berlangsung setelah kode sandi dibongkar.

Peneliti juga menemukan bahwa prosedur yang sama dapat diulangi bahkan dengan pertemuan terjadwal dengan opsi untuk mengganti kode sandi default dengan varian alfanumerik yang lebih panjang, dan menjalankannya terhadap daftar 10 juta password teratas untuk secara kasar memaksa login.

Secara terpisah, masalah terungkap selama proses masuk menggunakan klien web, yang menggunakan pengalihan sementara untuk mencari persetujuan pelanggan terhadap persyaratan layanan dan kebijakan privasi.

Setelah temuan itu, aplikasi Zoom menjadikan klien web offline untuk mengurangi masalah pada 2 April sebelum mengeluarkan perbaikan seminggu kemudian.

Platform konferensi video, yang menarik perhatian untuk sejumlah masalah celah keamanan karena penggunaannya melonjak selama pandemi coronavirus, telah dengan cepat menambal kelemahan ketika terungkap.

Baru awal bulan ini, perusahaan tersebut membahas kerentanan nol hari di aplikasi Windows-nya yang dapat memungkinkan penyerang untuk mengeksekusi kode arbitrer pada komputer korban yang menjalankan Windows 7 atau lebih lama.

Pembaruan juga memperbaiki kelemahan terpisah yang bisa memungkinkan penyerang meniru suatu organisasi dan menipu karyawan atau mitra bisnisnya untuk mengungkapkan informasi pribadi atau rahasia lainnya melalui serangan rekayasa sosial. 

Itulah temuan celah keamanan Zoom yang memungkinkan peretas membobol password dengan mudah. Namu layanan ini mulai memperbaikinya. (Suara.com/ Liberty Jemadu).

BACA SELANJUTNYA

Terlacak, Peretas Akun Twitter Tokoh Dunia Masih 17 Tahun