Kamis, 04 Juni 2020
Agung Pratnyawan : Minggu, 10 Mei 2020 | 13:30 WIB

Hitekno.com - WeChat, jadi aplikasi chat yang sangat populer di China. Popularitas aplikasi WeChat juga merambah keluar China dengan mendapatkan banyak pengguna secara internasional.

Namun kabar terbaru, aplikasi WeChat dilaporkan secara sistematis memonitor konten yang dikirim oleh pengguna internasional untuk membangun algoritma penyensorannya yang diterapkan terhadap akun yang terdaftar di China.

Para peneliti di Citizen Lab, laboratorium penelitian akademik di University of Toronto, menetapkan bahwa WeChat menyaring gambar dan dokumen yang dibagikan oleh akun yang terdaftar di luar China setelah dikirim, kemudian menambahkan tanda tangan digital - atau "hash" - dari file yang dianggap sensitif terhadap daftar hitam.

File-file itu kemudian tidak dapat dikirim atau diterima oleh pengguna yang terdaftar di China.

Sejumlah penelitian telah mengidentifikasi penggunaan alat sensor WeChat terhadap akun yang terhubung dengan China, tetapi penelitian ini memberikan bukti untuk pertama kalinya bahwa pengguna yang tidak terdaftar di China juga tersapu dalam peralatan pengawasannya.

Temuan Lab Citizen berjudul "WeChat, Mereka Menyaksikan", berisi seputar keamanan data dan jangkauan internasional alat kontrol informasi yang digunakan oleh perusahaan teknologi China.

Awal tahun ini, Citizen Lab menemukan bukti bahwa WeChat memasukkan lebih dari 500 kombinasi kata kunci yang terkait dengan wabah virus Corona sejak awal Januari, termasuk teks yang merujuk pada Dr Li Wenliang, peniup peluit di Wuhan.

Ilustrasi aplikasi WeChat. (WeChat)

 

"Jika pengguna [dari WeChat] sebelumnya tidak peduli, kini mereka harus memiliki perhatian lebih dan mengevaluasi kembali risiko menggunakan aplikasi ini," ujar Ron Deibert, direktur Citizen Lab, dilansir laman SCMP, Minggu (10/5/2020).

Di luar masalah keamanan data, masalahnya adalah masalah moral. Deibert mengungkapkan bahwa pihaknya akan mendesak pengguna internasional untuk mempertimbangkan karena saat Anda menggunakan platform ini, sebenarnya akan membantu memperkuat represi digital di China.

Tencent, raksasa teknologi berbasis di Shenzhen yang memiliki WeChat, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menerima laporan Citizen Lab dan menganggapnya "serius".

"Namun, berkenaan dengan saran bahwa kami terlibat dalam pengawasan konten pengguna internasional, kami dapat mengkonfirmasi bahwa semua konten yang dibagi di antara pengguna internasional WeChat adalah pribadi," kata perusahaan itu, meskipun tidak menawarkan bantahan khusus dari metodologi para peneliti.

"Sebagai perusahaan global yang terdaftar secara publik, kami berpegang teguh pada standar tertinggi, dan kebijakan serta prosedur kami mematuhi semua hukum dan peraturan di setiap negara tempat kami beroperasi," pernyataan itu melanjutkan.

Para peneliti di Citizen Lab menjalankan sejumlah tes untuk membuktikan adanya pengawasan konten secara diam-diam, yang lebih sulit untuk diidentifikasi daripada sensor langsung.

Aplikasi WeChat. [Shutterstock]

 

Di China, fungsi WeChat berfungsi sebagai alat multi untuk mengkonsumsi berita, membayar barang dan jasa, memanggil taksi, dan banyak lagi.

Pada kuartal ketiga 2019, aplikasi WeChat memiliki lebih dari 1,15 miliar pengguna rata-rata bulanan di seluruh dunia, menurut perusahaan, yang tidak mengungkapkan data penggunaan oleh negara.

Di Google Play Store, yang sebagian besar tidak dapat diakses di China, aplikasi telah diunduh lebih dari 100 juta kali. Aplikasi ini juga tersedia baik di dalam maupun di luar China di App Store Apple.

Itulah laporan terbaru yang menuduh aplikasi WeChat telah memantau pesan dari pengguna, tak hanya di China namun pengguna internasional. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Makin Banyak Merek HP China Gabung ke Aliansi Xioami, Vivo dan Oppo