Sabtu, 26 September 2020
Agung Pratnyawan : Selasa, 05 Mei 2020 | 17:58 WIB

Hitekno.com - Beredar di media sosial kabar yang mengklaim bertambahkanya pasien positif virus corona COVID-19. Kabar ini mengklaim banyaknya karyawan swalayan Indogrosir Jogja yang positif COVID-19.

Dalam informasi pesan berantai yang beredar di grup WhatsApp, dikabarkan bahwa karyawan swalayan Indogrosir Jogja banyak yang positif Covid-19. Dituliskan dari informasi tersebut ada sebanyak 67 karyawan yang positif.

"Tlng yang tinggal di Jogja yang habis belanja di Indogrosir setelah tanggal 25 April segera mengisolasi diri di rumah karena 67 karyawan telah dinyatakan positif," isi informasinya.

Hasil cek fakta pada pesan berantai yang sempat meresahkan tersebut nyatanya disebut tidak benar. Hal ini seperti ditegaskan akun Twitter resmi Dinas Kominfo DIY.

Dalam cuitannya, disebut bahwa kabar tersebut hoax. Yang benar setelah diadakan rapid test yang reaktif positif ada sebanyak 5 orang.

Klarifikasi info chat grup soal 67 karyawan Indogrosir Jogja positif covid-19. [@kominfodiy/ Twitter]

"Beredar kabar melalui aplikasi chat grup terkait 67 karyawan Indogrosir dinyatakan positif. Kabar tersebut hoax. Yang benar setelah diadakan rapid test yang reaktif positif ada 5 orang dan setelah dilakukan swab test hasilnya terdapat 1 orang yang positif," terangnya.

Sementara itu dipantau dari akun Instagram Indogrosir Jogja, mereka juga menegaskan bahwa informasi yang beredar soal 67 karyawannya terpapar covid-19 adalah tidak benar.

Klarifikasi soal kabar hoax 67 karyawan indogrosir jogja positif covid-19 juga diberikan oleh akun resmi Indogrosir Jogja. [Indogrosirjogja / Instagram]

Mereka juga mengumumkan bahwa mulai 5 Mei 2020 Indogrosir Jogja hanya melayani pesanan melalui online.

Itulah hasil cek fakta pesan berantai yang mengklaim 67 karyawan Indogrosir Jogja positif virus corona yang ternyata tidak benar. (SuaraJogja.id/ Galih Priatmojo).

BACA SELANJUTNYA

CEK FAKTA: Benarkah 15 Juta Pekerja Terancam Batal Terima Subsidi Gaji?