Selasa, 14 Juli 2020
Agung Pratnyawan : Selasa, 17 Maret 2020 | 09:00 WIB

Hitekno.com - Di tengah kehebohan virus corona COVID-19, ada pihak-pihak yang memanfaatkan situasi. Termasuk penipu dunia maya atau scammer yang memanfaatkannya untuk mencuri uang.

Para scammer kelengahan dan kepanikan banyak orang ketika wabah virus corona COVID-19 menyebar. Hal ini dijadikannya sebagai kesempatan untuk menipu orang.

Terungkap bahwa peretas dan scammer mengeluarkan peta coronavirus boobytrapped, berisi perangkat lunak tersembunyi yang dirancang untuk mencuri kata sandi dan detail perbankan.

Sayangnya, scammer telah menemukan cara lain untuk mencuri uang mereka, melalui email palsu yang mengaku berasal dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) atau organisasi kesehatan lainnya.

Email dibuat dengan cerdik agar tampak seperti peringatan asli tentang coronavirus. Namun, siapa pun yang mengklik lampiran dalam pesan akan mendapati diri mereka berada file yang tampak tidak berbahaya, ini adalah 'malware' yang dirancang untuk melakukan berbagai tugas jahat.

Malware ini termasuk mencuri kata sandi sehingga penjahat dapat masuk ke akun email Anda atau informasi pribadi yang dapat dijual kepada pencuri identitas. Scammer juga ingin mendapatkan akses ke rekening bank Anda.

Email juga bisa berupa pesan 'phising' yang dirancang untuk menipu orang agar menyerahkan informasi ini, dengan membujuk mereka mengisi formulir yang terlihat meyakinkan tetapi sebenarnya perangkap madu dirancang untuk mencuri data korban.

Ilusrasi Perlindungan Data Pribadi. (Pixabay/geralt)

 

Taktik ini sangat luas sehingga para ahli di Departemen Keamanan Dalam Negeri AS telah mengeluarkan peringatan darurat.

"Badan Keamanan Cybersecurity dan Infrastruktur (CISA) memperingatkan individu untuk tetap waspada untuk penipuan terkait dengan Coronavirus Disease 2019 (COVID-19). Aktor Pelaku maya dapat mengirim email dengan lampiran jahat atau tautan ke situs web palsu untuk menipu korban agar mengungkapkan informasi sensitif atau menyumbang untuk amal atau penyebab penipuan. Berhati-hatilah dalam menangani email apa pun dengan baris subjek, lampiran, atau hyperlink yang terkait dengan COVID-19, dan menjadi permintaan media sosial, teks, atau panggilan yang terkait dengan COVID-19," tulis peringatan tersebut sebagaimana dilansir laman Metro.co.uk, Senin (16/3/2020).

Selain itu, disarankan agar para pengguna email untuk lebih waspada.

"Hindari mengklik tautan di email yang tidak diminta dan berhati-hatilah dengan lampiran email. Gunakan sumber tepercaya, seperti situs web pemerintah yang sah, untuk informasi terkini dan berbasis fakta tentang COVID-19," tulisnya lagi.

Jangan mengungkapkan informasi pribadi atau keuangan dalam email, dan jangan menanggapi solusi email untuk informasi ini. Verifikasi keaslian sebelum memberikan sumbangan.

Perusahaan teknologi Kaspersky baru-baru ini memperingatkan bahwa ketakutan akan infeksi virus corona sedang dimanfaatkan oleh para penjahat dunia maya untuk kegiatan jahat mereka.

Ilustrasi Malware. (Pixabay/Tumisu)

 

Teknologi Kaspersky telah menemukan malware yang disamarkan sebagai dokumen yang berhubungan dengan coronavirus. Ini dikirim ke korban dalam email yang terlihat asli dan mendorong mereka untuk membuka lampiran.

Tapi begitu mereka melakukannya, malware diinstal pada sistem mereka dan membiarkan malapetaka.

"Virus corona, yang saat ini sedang diperdebatkan di media, telah digunakan sebagai umpan oleh penjahat cyber. Sejauh ini, kami telah mengidentifikasi sepuluh file unik, tetapi karena jenis kegiatan ini umum untuk topik media populer, kami berharap jumlah ini meningkat. Ketika orang-orang terus khawatir tentang kesehatan mereka, dokumen palsu yang dikatakan mendidik mereka tentang coronavirus mungkin menyebarkan lebih banyak dan lebih banyak malware," kata Analis Malware Anton Ivanov.

Itulah bagaimana para scammer memanfaatkan kepanikan masyarakat akan virus corona untuk mencuri uang. (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

CEK FAKTA: Benarkah Majalah Italia Tahun 1962 Ramalkan Virus Corona?