Sabtu, 29 Februari 2020

Diduga Pasien Virus Corona, Video Lansia Saling Beri Semangat Ini Viral

Pasien laki-laki yang memakai masker terlihat memegang tangan perempuan di sampingnya.

Dinar Surya Oktarini
cloud_download Baca offline
Ilustrasi pasangan lansia. (Pixabay/StockSnap)
Ilustrasi pasangan lansia. (Pixabay/StockSnap)

Hitekno.com - Bru-baru ini video pasangan lanjut usia saling menyemangati hingga ajal saat dirawat di rumah sakit beredar di media sosial. Dua lansia tersebut diduga terjangkit virus corona

Video itu mulanya dibagikan oleh akun Twitter @juliojiangwei, bersamaan dengan wabah virus corona dari Wuhan, China yang kian agresif menyerang beberapa negara.

Dalam rekam berdurasi 15 detik tersebut, terlihat sepasang lansia yang terbaring lemah di ranjang rumah sakit. Keduanya saling bersebelahan meski di ranjang berbeda.

Pasien laki-laki yang memakai masker terlihat memegang tangan perempuan di sampingnya. Ia mengajak perempuan itu berbicara selayaknya orang yang memberikan semangat.

Namun, pasien perempuan terlihat napasnya tersendat dan hanya bisa memandang laki-laki yang memegang tangannya. Ia tak bisa merespons pesan yang diberikan.

Hingga di akhir video, pasien laki-laki tampak panik setelah sang perempuan menghembuskan napas terakhir.

Akun @juliojiangwei kemudian menuliskan narasi dalam unggahannya, seperti berikut.

"Apa arti pasangan? Dua pasien #coronavirus berusia 80 tahun mengucapkan selamat tinggal di ICU. Ini bisa jadi yang terakhir kalinya untuk bertemu dan menyapa," tulisnya, seperti dikutip Suara.com, Senin (3/2).

Video sepasang lansia diduga pasien virus corona. (Twitter/@juliojiangwei)
Video sepasang lansia diduga pasien virus corona. (Twitter/@juliojiangwei)

Sejak dibagikan unggahan itupun menyentuh hati warganet hingga mendapat 1,6 ribu retweets dan banyak komentar.

"Menyentuh hati. Semoga Than melihat mereka. Terima kasih Tuhan mereka bersama," kata JewelJuno.

"Inilah cinta sejati. Sampai maut memisahkan," tulis @scott_rein.

Namun hingga kekinian, belum diketahui secara pasti kebenaran tentang video tersebut.

Sebelumnya diketahui, jumlah kematian akibat virus corona di China terus saja bertambah setiap hari. Hingga Senin (3/2) pagi, total korban tewas akibat coronavirus mencapai 360 orang.

Data itu melebihi angka kematian akibat wabah Sindrom Pernafasan Akut atau SARS pada 2002-2003 di China.

Pemerintah China menyebut, pihak berwenang di Provinsi Hubei yang merupakan daerah pertama munculnya virus corona menyatakan ada 56 kematian baru pada Senin ini.(Suara.com/Husna Rahmayunita)

Terkait

Terkini