Rabu, 18 September 2019

Tokopedia dan Pemprov Jabar Kembangkan Pelayanan Publik dan Ekonomi Digital

ujuan kerja sama ini untuk mengakselerasi pemerataan ekonomi secara digital di Indonesia dengan melibatkan UMKM dan BUMDes.

Dinar Surya Oktarini
cover_caption
Tokopedia kembangkan ekonomi digital di Jawa Barat. (Tokopedia)

Hitekno.com - Perusahaan teknologi Indonesia, Tokopedia yang terus bertransformasi menjadi Super Ecosystem, bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk kembangkan pelayanan publik dan ekonomi digital di Jawa Barat.

Tujuan kerja sama ini untuk mengakselerasi pemerataan ekonomi secara digital di Indonesia dengan melibatkan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) dan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes). Kerja sama ini dituangkan dalam penandatangan nota kesepahaman antara CEO sekaligus Co-Founder Tokopedia, William Tanuwijaya, bersama Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, bertempat di Gedung Pakuan, Bandung, Jawa Barat (20/08/2019).

CEO dan Co-Founder Tokopedia, William Tanuwijaya, mengharapkan akan terwujudnya kolaborasi dalam pelayanan publik dan ekonomi digital bagi masyarakat, secara mudah, cepat dan murah. “Kami ingin berbagai inovasi teknologi dimana Tokopedia dapat berkontribusi mendorong perkembangan ekonomi digital di Jawa Barat," ujar William.

Kerja sama Tokopedia dan Pemprov Jabar terdiri dari tiga program kerja, yakni Desa Digital, Jabar Digital Province dan pemberdayaan petani sayur dan buah di Jawa Barat. Desa Digital meliputi promosi potensi unggulan daerah, pemasaran produk hasil program ‘One Village One Company’, penguatan kelembagaan BUMDes dan perluasan akses pemberdayaan masyarakat desa melalui Tokopedia Center. Sementara Jabar Digital Province merupakan kolaborasi dalam digitalisasi layanan publik. Hal ini mencakup bidang pelayanan penerbitan perizinan dan non perizinan secara online, termasuk pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) lewat Tokopedia E-Samsat, serta kemudahan mengakses tiket pariwisata. Di sisi lain, Tokopedia dan Pemprov Jabar juga berkolaborasi dengan Sayurbox untuk lebih memberdayakan petani sayur dan buah di Jawa Barat.

Program Desa Digital, yang berfokus kepada pengembangan UMKM Jawa Barat, diimplementasikan melalui Tokopedia Center dan bekerja sama dengan BUMDes. Tokopedia Center merupakan experience center yang menghadirkan pengalaman online-to-offline dan tersebar di seluruh Indonesia. Di Jawa Barat misalnya, Tokopedia akan mendirikan Tokopedia Center di Desa Sukanagara, Kabupaten Cianjur. Menurut William nantinya masyarakat Sukanagara dapat melakukan transaksi secara online-to-offline, membayar tagihan dan pembelian tiket. "Tokopedia Center adalah wujud komitmen kami untuk investasi lebih dalam ke seluruh pelosok tanah air dalam bentuk ruang edukasi sehingga peluang dan kesempatan dunia digital menjadi terjangkau bagi semua masyarakat Indonesia tanpa terkecuali," tambah William.

Tokopedia kembangkan ekonomi digital di Jawa Barat. (Tokopedia)
Tokopedia kembangkan ekonomi digital di Jawa Barat. (Tokopedia)

 

William berharap Tokopedia Center dapat menjadi pusat edukasi digital di berbagai daerah sekaligus menghubungkan para pegiat UMKM di Indonesia dengan pasar nasional, mengingat UMKM merupakan penyumbang lebih dari 60 persen terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Tokopedia Center yang diluncurkan sejak September 2018 lalu, kini telah hadir di 20 daerah Indonesia termasuk Medan, Padang, Bogor, Bandung, Cirebon, Kuningan, Tasikmalaya, Jogja, Surakarta, Boyolali, Malang, Belitung, Makassar, Pontianak, Desa Palasari (Subang), Desa Lesmana (Banyumas), Desa Gunungwetan (Banyumas), Desa Kertajaya (Subang), Desa Kedungwungu (Subang) dan Prabumulih (Palembang). Minggu ini, Tokopedia akan membuka tiga Tokopedia Center terbaru, yakni di Desa Sukanagara, Desa Bobojong dan Desa Pagelaran.

“Melalui kerja sama dengan Pemprov Jabar, Tokopedia berharap dapat turut mengangkat eksistensi produk lokal dari para pelaku UMKM setempat dan BUMDes dengan memberikan solusi dari hulu ke hilir. Salah satunya dengan mendorong literasi digital untuk para pelaku UMKM dan BUMDes agar dapat membantu memperluas cakupan pemasaran produk binaan di Jawa Barat; meningkatkan kualitas dan nilai jual produk lokal setempat, mulai dengan memberikan pengetahuan pengemasan hingga pengambilan foto produk yang lebih baik; serta meningkatkan literasi dan inklusi keuangan digital untuk memungkinkan para pelaku UMKM setempat dan BUMDes di Jawa Barat mendapatkan modal usaha dengan lebih mudah, cepat dan aman,” jelas William.

Menanggapi kerja sama dengan Tokopedia, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, menyampaikan, “Kami sangat menyambut baik kerja sama dengan Tokopedia untuk memajukan perekonomian di Jawa Barat secara digital. Sebagai perusahaan teknologi Indonesia, Tokopedia harus memiliki semangat untuk merevolusi desa sehingga kemudahan digital tidak hanya dapat diakses oleh masyarakat kota besar tetapi juga dapat menjangkau desa.” Ridwan menambahkan, “Dengan adanya kerja sama ini kami berharap para pelaku UMKM maupun BUMDes setempat bisa lebih melek teknologi karena kita punya potensi yang luar biasa; apalagi kalau disentuh teknologi, masyarakat Jawa Barat dapat mencapai kemandirian ekonomi sekaligus dapat berkontribusi lebih aktif lagi dalam memajukan perekonomian negara. Hal ini sesuai dengan visi ‘Jabar Juara Lahir Batin’ yang fokus pada desa digital karena ekonomi masa depan adalah ekonomi digital.”

Inisiasi bersama Pemprov Jabar adalah salah satu bentuk komitmen Tokopedia sebagai sebuah Super Ecosystem dalam melakukan pemerataan ekonomi secara digital dengan berkolaborasi bersama para mitra strategis, termasuk pemerintah. Keberadaan berbagai inovasi berbasis teknologi akan membuka pintu pengetahuan bagi warga sekitar untuk berani melangkah ke masa depan yang lebih baik, dengan memulai berbisnis atau berbelanja online.Selain itu akan mampu berpotensi meningkatkan penerimaan negara dengan pembayaran pajak, meningkatkan literasi digital, hingga memulai dan menemukan apapun dengan lebih mudah.

Terkait

Terkini