Rabu, 21 Oktober 2020
Agung Pratnyawan : Jum'at, 09 Oktober 2020 | 18:00 WIB

Hitekno.com - Ming-Chi Kuo, analis TF Internasional selama ini terkenal akan bocoran soal produk baru Apple. Namun kini ia juga menyampaikan rumor terkait Huawei dengan sub-merek Honor.

Hubungan AS-China yang terus memanas, terus menciptakan gempuran keras pada Huawei hingga dirumorkan akan menjual Honor.

Jika hubungan antara Huawei dan Honor terputus, tidak akan lagi terikat oleh pembatasan yang diberlakukan AS padanya.

Pembatasan ini termasuk ketidakmampuan perusahaan mengakses rantai pasokan AS dan menerima chip mutakhir yang menggunakan teknologi AS untuk memproduksi chip.

Kuo mengatakan bahwa hal itu kemungkinan besar akan terjadi. Dan jika ya, dia yakin bahwa ini akan menjadi situasi win-win untuk merek Honor, pemasok perusahaan, dan industri elektronik China secara keseluruhan.

Setelah bebas dari jangkar bernama Huawei, Honor dapat mengembangkan dan memproduksi smartphone kelas atas, merupakan segmen pasar, yang saat ini tidak terlibat.

"Jika Honor tidak bergantung pada Huawei, sumbernya tidak lagi tunduk pada larangan AS terhadap Huawei, yang akan membantu bisnis smartphone Honor dan pemasoknya," kata Kuo kepada South China Morning Post (SCMP) dikutip Phone Arena, Jumat (9/10/2020).

Ilustrasi logo Honor. [Shutterstock]

 

Analis tersebut juga menyatakan bahwa Honor yang independen, akan menjadi persaingan ketat bagi pabrikan Xiaomi. Pasalnya, kedua perusahaan menjual handset dengan kisaran harga yang sama.

Huawei memulai lini Honor pada 2013 untuk membantunya menjual ponsel dengan harga 150 dolar AS atau sekitar Rp 2,2 juta hingga 220 dolar AS (Rp 3,3 juta) dan menyasar generasi muda.

Merek tersebut telah membantu Huawei melampaui Apple dan Samsung (awal tahun ini), untuk menjadi produsen ponsel pintar terbesar di dunia meskipun ada upaya dari AS untuk mempersulit perusahaan.

Honor menggunakan penjualan online untuk mendistribusikan handsetnya dan telah menghasilkan lebih dari 10 miliar dolar AS penjualan selama lima tahun terakhir.

IDC dan Strategy Analytics mengatakan bahwa Honor masing-masing menyumbang 28 persen dan 38 persen dari pengiriman paruh pertama Huawei tahun ini.

Analis Fitch Solutions Kenny Liew mengatakan bahwa Honor adalah merek yang sangat mapan di segmen kelas bawah hingga menengah, dan telah menjadi kunci bagi Huawei untuk membuat terobosan ke banyak pasar berkembang di seluruh dunia.

"Pada saat yang sama, Honor sangat bergantung pada saluran distribusi Huawei, keahlian dalam desain chip, dan kemampuan manufaktur untuk memproduksi dan menjual produknya," katanya.

Logo Huawei. [Shutterstock]

 

Liew tidak berharap Huawei menjual Honor. Jika pemerintahan Trump saat ini selesai, pemerintahan baru akan mengambil alih pada Januari mendatang dan dapat membalikkan pembatasan.

Namun, hingga perubahan tersebut dilakukan, Huawei masih harus mematuhi aturan saat ini yang mengancam kelangsungan hidupnya setelah tahun berjalan.

Di AS, Huawei dianggap sebagai ancaman keamanan nasional karena dianggap memiliki hubungan dengan pemerintah Komunis China.

Huawei diperkirakan tidak akan mendapat banyak keuntungan dari divestasi Honor karena yang terakhir akan mengalami sebagian besar keuntungan.

Ada kekhawatiran bahwa perang perdagangan AS-China dapat memengaruhi Honor bahkan jika perusahaan tersebut menjadi independen.

"Meskipun Honor menjadi bisnis yang terpisah, itu tidak menjamin bahwa ia tidak akan terjebak dalam perang dagang nanti," kata Bryan Ma, wakil presiden penelitian perangkat klien di IDC.

Dan tidak semua analis berpikir bahwa Honor adalah merek yang sedang naik daun. Linda Sui, direktur riset ponsel cerdas di Strategy Analytics, mengatakan bahwa tidak ada perusahaan China lain yang akan membelinya.

"Ini kentang panas. Ini akan menimbulkan masalah besar bagi siapa pun yang mengambil alih," tukasnya.

Akankah nantinya Huawei akan melepaskan Honor karena terpaan AS pada China? (Suara.com/ Dythia Novianty).

BACA SELANJUTNYA

Bawa Kirin 9000, Huawei Mate 40 Pro Cetak 690 Ribu Poin di AnTuTu