Kamis, 22 Oktober 2020
Dinar Surya Oktarini : Sabtu, 19 September 2020 | 07:45 WIB

Hitekno.com - Menurut situs pembelian, Decluttr, apabila HP sudah keluar dari box-nya berarti mulai kehilangan nilainya. Jika tradisi ini terus berlaku, model iPhone Apple generasi saat ini akan kehilangan 15 persen nilainya dalam satu bulan dari peluncuran iPhone 12. 

Laporan depresiasi telepon tahunan Decluttr terdapat penemuan menarik, semakin mahal sebuah ponsel, semakin sedikit jumlah uang yang hilang karena depresiasi. Misalnya, iPhone XS dan iPhone XS Max 2018 berharga 999 dolar AS dan 1.099 dolar AS saat peluncuran. Selama enam bulan pertama handset, mereka kehilangan 43 persen dan 42 persen masing-masing.

Di sisi lain, OnePlus 7 Pro, yang harganya 669 dolar AS saat peluncuran, kehilangan 63 persen nilainya dalam enam bulan.

Ponsel yang harganya 900 dolar AS atau lebih dengan merek baru kehilangan 51 persen dari nilainya rata-rata dalam 6 bulan pertama, sementara ponsel dengan harga antara 700- 899 dolar AS biasanya melihat valuasinya turun 56 persen selama periode waktu yang sama.

OnePlus 7 Pro. [OnePlus]

Ponsel dengan harga 699 dolar AS atau kurang, biasanya mengalami penurunan valuasi sebesar 64 persen. Dan ini bukan kebetulan.

Jika kita melangkah lebih jauh ke garis waktu satu tahun, ponsel kelas atas turun 58 persen dari nilainya, model kelas menengah terdepresiasi sebesar 65 persen dan nilai unit kelas bawah turun 66 persen.

Jadi, jika Anda perlu meyakinkan orang mengapa lebih baik membelanjakan 1.000 dolar AS untuk telepon baru daripada kurang dari 700 dolar AS, data ini bisa dijadikan ajuan.

Lalu, seberapa baik merek ponsel besar mempertahankan nilainya?

Setelah 12 bulan, model iPhone mengalami depresiasi sebesar 51 persen naik menjadi 67 persen setelah 24 bulan. Handset Samsung kehilangan nilai lebih setelah 12 bulan (67 persen) dan 24 bulan (80 persen), seperti halnya ponsel Google (69 persen dan 83 persen setelah 12 dan 24 bulan, masing-masing).

Handset Huawei mengalami depresiasi sebesar 70 persen setelah satu tahun dan 81 persen setelah dua tahun. Model OnePlus lebih buruk dengan penurunan 12 bulan nilai 72 persen dan penurunan dua tahun 83 persen.

Sementara itu, beberapa model kehilangan sebagian besar nilainya dalam waktu singkat. Samsung Galaxy S10 5G, salah satu ponsel Sammy yang paling mahal, kehilangan 72 persen nilainya hanya dalam satu tahun.

Itu belum seberapa, dibandingkan penurunan valuasi terbesar. OnePlus 5, setelah 12 bulan, mengalami penurunan valuasi 91 persen.

"Apple telah mempertahankan posisi mereka di puncak, dengan ponsel mereka kehilangan persentase nilai terendah dalam 12 bulan pertama, yakni 51 persen. Ponsel terus kehilangan total hanya 67 persen rata-rata pada akhir periode kontrak rata-rata 24 bulan ... Ponsel OnePlus kehilangan rata-rata 72 persen nilainya dalam 12 bulan pertama, tetapi pada akhir periode kontrak rata-rata 24 bulan, nilainya hilang cocok dengan ponsel Google, sebesar 83 persen," beber laporan Decluttr, dilansir laman Phone Arena, Jumat (18/9/2020).

Samsung Galaxy S10. [Suara.com/Lintang Siltya Utami]

Smartphone yang mempertahankan valuasinya lebih baik daripada yang lain adalah yang akhirnya diperdagangkan untuk pembelian telepon baru.

Deretan sepuluh merek HP teratas yang termasuk dalam trade-in selama 12 bulan terakhir termasuk iPhone X, iPhone 7, iPhone 7 Plus, iPhone 8 Plus, iPhone 8, iPhone XS Max, iPhone XR, iPhone 11 Pro Max, Galaxy S8 + , dan Galaxy Note 9.(Suara.com/Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

4 Merek HP China Kuasai 73,3 Pasar Indonesia, Vivo Teratas