Selasa, 07 Juli 2020
Dinar Surya Oktarini : Minggu, 07 Juni 2020 | 15:45 WIB

Hitekno.com - Aplikasi berbahaya Android kini banyak tersebar untuk menghasilkan uang dan berdampak negatif pada ponsel pengguna beberapa tahun terakhir. Beberapa aplikasi ini menjalankan iklan video di latar belakang yang memungkinkan peretas (hacker) dalam mengumpulkan banyak uang.

Aplikasi lain secara diam-diam mengirim teks melalui layanan perpesanan premium atau mendaftarkan pengguna ke layanan premium lain yang menguntungkan para peretas.

Ada banyak cara berbeda agar aplikasi berbahaya ini dapat memeras uang dari ponsel. Di Brasil, pemilik ponsel Android menggunakan kredit prabayar untuk mendaftar ke layanan.

Langkah ini, menjadi peluang bagi para peretas berkesempatan untuk berlangganan pengguna Android ke layanan premium tanpa sepengetahuan mereka. Dan sementara Google mengatakan bahwa Google Play Protect menyimpan handset Android aman 24/7, sepertinya tidak demikian.

Sebuah laporan baru dari Upstream mengatakan bahwa pada kuartal pertama, jumlah aplikasi Android yang dianggapnya jahat meningkat dua kali lipat dari lebih dari 14.500 menjadi lebih dari 29.000.

Malware di smartphone. [Shutterstock]

Transaksi yang digambarkan sebagai penipuan naik 55 persen selama periode waktu yang sama karena memblokir hampir 290 juta transaksi. 89 persen dari jumlah total transaksi yang disajikan dari Januari hingga Maret adalah penipuan menurut Upstream.

Platform Secure-D yang terakhir melihat kenaikan 7 persen dalam jumlah perangkat Android "terinfeksi" selama kuartal pertama dari 10,5 juta menjadi 11,2 juta dalam periode yang sama dari tahun ke tahun.

Hebatnya, sembilan dari 10 aplikasi Android berbahaya selama kuartal pertama tahun ini tersedia di Google Play Store di beberapa titik selama periode tiga bulan. Tahun lalu, 30 persen dari 100 aplikasi berbahaya ditemukan di etalase aplikasi Google Google.

Menariknya, para peretas mengambil keuntungan dari pandemi global. Selama tiga bulan pertama 2020, 60 persen dari aplikasi berbahaya dapat dianggap sebagai aplikasi "waktu senggang" yang menyediakan sesuatu bagi pengguna untuk dilakukan saat terjebak di rumah.

Aplikasi ini masuk ke dalam kategori yang mencakup "pemutar video & editor," "berita & majalah," dan "game" dan "sosial."

Misalnya, Upstream mengatakan bahwa aplikasi yang paling merepotkan adalah pengunduh video Snaptube. Aplikasi ini pada Oktober hingga sekarang telah diinstal lebih dari 40 juta kali.

Setelah diinstal pada ponsel Android, Snaptube mendaftar korban untuk layanan premium yang tidak mereka minta dan juga mengunduh, serta mengklik iklan yang dihasilkan aplikasi. Tahun lalu, 70 juta transaksi penipuan dihasilkan oleh Snaptube (setengah dari ini di Brasil) dengan 32 juta lainnya diblokir sejauh tahun ini.

Serangan mobile malware kuartal pertama 2020. [Phonearena]

Situs web Snaptube sendiri mengklaim bahwa aplikasi tersebut memiliki lebih dari 300 juta pengguna meskipun telah dihapus dari Google Play Store. Ini tersedia dari etalase aplikasi AppGallery Huawei, toko GetApps Xiaomi, dan toko aplikasi lainnya.

"Dengan sebagian besar dunia telah bergeser di dalam ruangan, ada beberapa kekuatan yang lebih gelap yang bertindak untuk mendapatkan keuntungan dari situasi terkunci. Di Secure-D, kami telah melihat peningkatan tajam aplikasi berbahaya di Google Play Store, yang menipu pengguna berlangganan layanan premium," kata Kepala platform Secure-D di Upstream, Geoffrey Cleaves dilansir laman Phonearena, Minggu (7/6/2020).

Upstream mengatakan bahwa Android lebih mudah bagi peretas untuk beraksi. Itu karena sistem operasi mendukung sideloading aplikasi melalui toko aplikasi pihak ketiga.

"Berada dalam lockdown berarti pelanggan prabayar akan kesulitan untuk keluar dari pintu depan untuk mengisi bundel data mereka. Sementara itu, malware dapat memakan bundel data tersebut. Saya menduga kita mungkin melihat penurunan lalu lintas internet seluler, dan upaya penagihan yang berhasil, di pasar berkembang yang sebagian besar prabayar sementara penguncian diberlakukan," ujar Upstream's Cleaves, yang membahas efek Covid-19 terhadap malware.(Suara.com/Dythia Novianty)

BACA SELANJUTNYA

Waspada: Avast Temukan 47 Aplikasi Iklan Tersembunyi di Play Store