Minggu, 26 Januari 2020

Pusat Penelitian Huawei di AS Bakal Dipindah ke Kanada, Makin Memanas?

Bos Huawei sendiri yang mengungkap pemindahan pusat penelitian ini.

Agung Pratnyawan
cloud_download Baca offline
Logo Huawei. (Huawei)
Logo Huawei. (Huawei)

Hitekno.com - Seperti diberitakan sebelumnya, pemerintah Amerika Serikat melakukan banned kepada Huawei. Perusahaan asal Amerika Serikat dilarang untuk melakukan kerjasama dengan Huawei.

Hal ini karena Huawei dianggap sebagai mata-mata China, dan teknologi mereka dianggap berbahaya bagi keamanan Amerika Serikat.

Setelah berjalan beberapa waktu, permasalahan ini tidak kunjung mereda. Huawei bahkan makin terdesak dengan sikap pemerintah Amerika Serikat.

Kabar terbaru, Huawei Technologies berencana memindahkan pusat penelitiannya dari Amerika Serikat ke Kanada.

Hal ini disampaikan oleh pendiri Huawei, Ren Zhengfei, dalam sebuah wawancara dengan Canada’s Globe and Mail.

Pernyataan itu dilontarkan Ren Zhengfei setelah beberapa hari pemerintah Amerika Serikat berusaha untuk melakukan perluasan atas pelarangan Huawei di Amerika Serikat.

Pada Mei lalu, Departemen Perdagangan Amerika Serikat juga menempatkan Huawei dalam daftar hitam atau banned dengan alasan keamanan nasional.

Logo Huawei. (Huawei)
Logo Huawei. (Huawei)

 

"Pusat penelitian dan pengembangan Huawei akan dipindahkan dari Amerika Serikat. Dan itu akan dipindahkan ke Kanada," ucap Ren Zhengfei, seperti dikutip dari Globe and Mail melalui CNBC.

Selain relokasi pusat penelitian, Ren Zhengfei juga berencana untuk membangun pabrik baru di Eropa yang berfokus pada pembuatan peralatan jaringan 5G di Kanada.

Dengan itu, perusahaan asal China ini berharap dapat meredakan kekhawatiran yang berasal dari tuduhan Amerika Serikat.

Sebelumnya Huawei telah menginvestasikan sebanyak 510 juta dolar pada pusat penelitian di Amerika Serikat tahun lalu.

Huawei sebelumnya telah membantah tuduhan Amerika Serikat mengenai perangkatnya yang digunakan sebagai mata-mata China dan memiliki risiko keamanan nasional. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Terkait

Terkini