Kamis, 12 Desember 2019

Pengalaman Pengembang Kubernetes Diperluas Lewat Red Hat OpenShift 4

Red Hat OpenShift 4.2 telah tersedia dan dapat dicoba.

Agung Pratnyawan
Red Hat OpenShift. (Red Hat)
Red Hat OpenShift. (Red Hat)

Hitekno.com - Red Hat, Inc., penyedia solusi open source mengumumkan Red Hat OpenShift 4.2, versi terbaru dari platform Kubernetes enterprise terpercaya.

Red Hat OpenShift 4.2 dirancang untuk menghadirkan pengalaman pengembang yang lebih unggul.

Red Hat OpenShift 4.2 memperluas komitmen Red Hat untuk menyederhanakan dan mengotomatisasi layanan kelas enterprise di seluruh lingkungan cloud hybrid sekaligus memberdayakan pengembang untuk berinovasi dan meningkatkan nilai bisnis melalui aplikasi cloud-native.

Memberdayakan Inovasi Pengembang di Kubernetes

Red Hat OpenShift 4.2 bertujuan untuk membuat teknologi cloud-native menjadi lebih mudah digunakan dan lebih mudah diakses oleh para pengembang melalui kemampuan yang mengotomatisasi pengaturan dan pengelolaan lingkungan Kubernetes.

Hal ini memungkinkan para pengembang untuk berfokus membangun aplikasi enterprise generasi mendatang tanpa memerlukan keahlian Kubernetes yang mendalam.

Versi terbaru dari OpenShift juga menambahkan layanan pengembang siap pakai yang mengatasi kebutuhan seputar service mesh, eksekusi tanpa server dan pipeline continuous integration/continuous delivery (CI/CD) cloud-native, yang semuanya dirancang untuk membantu mendorong produktivitas pengembang di sekitar aplikasi yang berbasis Kubernetes:

OpenShift membawa lebih dekat ke pengembang melalui Red Hat CodeReady Containers, yang memungkinkan pengembang untuk menginstal lingkungan OpenShift yang telah dibangun sebelumnya pada sebuah laptop untuk pengembangan lokal.

Hal ini memberikan kerangka kerja yang menyatukan tool pengembangan container dengan kluster lokal sehingga memudahkan untuk membangun aplikasi cloud-native secara lokal dan, jika siap, dikerahkan ke lingkungan OpenShift penuh.

Kesederhanaan Cloud, di Mana Pun OpenShift Dijalankan

Red Hat OpenShift 4. (OpenShift)
Red Hat OpenShift 4. (OpenShift)

 

Industri TI enterprise bukanlah serangkaian penyebaran statis yang homogen, dan komputasi modern pun tidak terkecuali.

Penyebaran hybrid yang menggunakan komponen infrastruktur on-premise dan layanan berbasis cloud sering diupayakan oleh para pembuat keputusan TI dan, untuk membantu memudahkan transisi ke cloud hybrid.

Red Hat OpenShift 4.2 dirancang untuk menghadirkan pengalaman yang lebih konsisten dan terpadu di seluruh lingkungan TI yang berbeda, serta menambahkan:

Platform Kubernetes Enterprise Paling Komprehensif di Industri

Seiring perusahaan berupaya menggunakan Kubernetes enterprise untuk mendorong transformasi digital, halangan dapat muncul karena standar keamanan internal dan peraturan yang ketat.

Persyaratan ini sering membatasi konektivitas data sensitif dan beban kerja, yang membutuhkan “air gap” atau terputus dari jaringan enterprise yang lebih luas.

Meskipun bagus untuk keamanan, hal ini membuat migrasi dan pembaruan aplikasi dan layanan yang digunakan oleh sistem tersebut menjadi proses manual yang menantang dengan puluhan langkah.

Untuk membantu meningkatkan pengalaman OpenShift di seluruh penyebaran dan sistem heterogen, termasuk yang menangani informasi sensitif, Red Hat OpenShift 4.2 menambahkan peningkatan penginstal di seluruh lingkungan, termasuk dukungan untuk penginstalan yang terputus.

Hal ini memungkinkan pelanggan untuk lebih mudah menerapkan versi terbaru dari platform Kubernetes enterprise yang paling komprehensif di industri dalam lingkungan yang tidak dapat diakses melalui Internet atau yang terhubung tetapi menerapkan kebijakan pengujian gambar yang ketat.

Red Hat OpenShift 4.2 telah tersedia dan dapat dicoba di try.openshift.com.

Terkait

Terkini