Minggu, 17 November 2019

Bukan Apple, Malah Samsung dan Xiaomi yang Diuntungkan Drama Huawei - AS

Apple tidak bisa mengambil peluang melemahnya Huawei karena tekanan pemerintah AS, malah Samsung dan Xiaomi.

Agung Pratnyawan
cover_caption
Logo Huawei. (Huawei)

Hitekno.com - Panasnya drama blacklist Huawei oleh Pemerintah Amerika Serikat (AS), ternyata menguntungkan pihak lain. Bukan Apple sebagai perusahaan AS, malah Samsung dan Xiaomi.

Mei lalu, pemerintah AS sempat melakukan tekanan yang cukup berat kepada Huawei. Yaitu dengan melarang perusahaan AS menjalin hubungan dengan perusahaan asal China tersebut.

Dari Google, Microsoft, Intel dan masih banyak lainnya terpaksa menangguhkan bisnis dengan Huawei. Dan jutaan dolar AS yang selama ini mereka dapatkan terancam lenyap.

Menurut riset dari Kantar World Panel, terungkap kalau dua perusahaan smartphone lainnya malah mendapatkan keuntungan dari drama Huawei - AS ini.

Dua perusahaan ini tidak lain adalah Samsung dari Korea Selatan dan Xiaomi dari China. Bukan Apple sebagai perusahaan smartphone terbesar di AS.

"Dampak dari pemberitaan buruk terlihat jelas dalam data, pangsa Huawei dari kuartal ke kuartal turun 1,9 poin di wilayah EU5 (Perancis, Jerman, Italia, Spanyol, Inggris)," jelas Dominic Sunnebo, direktur global Kantar.

"Indikasi awal adalah Samsung dan Xiaomi adalah penerima manfaat utama, sedangkan Apple mengalami sedikit kenaikan dalam penjualannya," imbuhnya.

Logo Apple dan Samsung. (Hitekno.com)
Logo Apple dan Samsung. (Hitekno.com)

 

Menurut Sunnebo, para konsumen yang awalnya berminat ke smartphone Huawei menunda untuk membelinya. Mereka masih melihat bagaimana perkembangan situasi selanjutnya.

Setelah pertemuan presiden AS, Donald Trump dengan presiden China, Xi Jinping dalam KTT G20 yang berlangsung di Jepang dapat mencairkan situasi.

Sikap pemerintah AS pun nampak melunak pada Huawei dengan mengizinkan perusahaan mereka mengajukan izin berdagang dengan perusahaan smartphone asal China tersebut.

Menariknya, Apple sebagai perusahaan AS malah tidak banyak mendapatkan manfaat dari blokade kepada Huawei ini. Pertumbuhan penjualan iPhone tak sebesar Samsung dan Xiaomi.

Menurut laporan lembaga riset tersebut, penjualan perangkat iOS mengalami penurunan 0,8 persen di Eropa. Lebih parah di dalam negeri AS mengalami penurunan 2,4 persen.

Apple iPhone XR. (apple)
Apple iPhone XR. (apple)

 

Diduga karena harga iPhone yang terlalu mahal membuat konsumen mengurungkan niat untuk membeli model baru dan memilih bertahan dengan smartphone lama mereka.

Malah iPhone yang berharga murah jadi primadona di AS, seperti iPhone XR dan iPhone 8 lebih laris manis dibandingkan iPhone XS.

Sangat disayangkan memang, Apple tidak bisa mengambil kesempatan dari melemahnya Huawei karena tekanan pemerintah As. Malah Samsung dan Xiaomi yang melonjak.

Terkait

Terkini