Rabu, 21 Agustus 2019

Sedih, Target Huawei Jadi Produsen Smartphone Nomor 1 Dunia Harus Tertunda

Padahal Huawei tengah bersiap menggulingkan Samsung dari singgasana.

Agung Pratnyawan
cover_caption
Logo Huawei. (Huawei)

Hitekno.com - Di saat perkembangan Huawei yang sedang pesat-pesatnya, harus terjegal masalah dengan pemerintah Amerika Serikat (AS). Ini membuat produsen smartphone asal China tersebut menjadi tertekan.

Huawei yang tengah bersaing dengan Samsung untuk mendapatkan posisi sebagai produsen smartphone nomor 1 di dunia harus menunda obsesinya.

Sebelumnya, Huawei telah melampaui Apple sebagai produsen smartphone nomor 2 di dunia. Huawei memposisikan dirinya di bawah Samsung sebagai produsen smartphone.

Lalu tekanan pemerintah AS yang memasukkan Hauwei ke daftar blacklist pun datang. Pemerintah AS pun memaksa perusahaan dari negaranya untuk memutuskan kerja sama dengan Huawei.

Dari Google, Qualcomm, Broadcomm, Intel, Microsoft dan perusahaan lain pun terpaksa meninggalkan Huawei. Bahkan ARM, pun ikutan memutuskan kerja sama.

Mengutip dari NDTV, Shao Yang, chief strategy officer Huawei Consumer Busines Grup pun buka suara soal kondisi perusahaan asal China tersebut.

"Kami seharusnya menjadi yang terbesar (produsen smartphone) di kuartal keempat (2019) tetapi sekarang kami merasa proses ini mungkin memakan waktu lebih lama," ucapnya di CES Asia yang digelar di Shanghai, China.

Karyawan Huawei. (Huawei)
Karyawan Huawei. (Huawei)

 

Dalam pidatonya di pameran teknologi tersebut, Shao Yang juga mengungkap kalau Huawei saat ini menjual 500 ribu hingga 600 ribu smartphone sehari.

Berkat tekanan pemerintah AS ini, membuat Huawei dalam kondisi yang sangat buruk. Namun tidak membuat Huawei tinggal diam dan menerima keadaan.

Produsen smartphone ini tengah mendorong para pengembang software untuk menaruh aplikasi buatan mereka ke AppGallery, semacam Google Play Store yang dipopulerkan Huawei.

Perusahaan ini juga telah menyiapkan sistem operasi baru untuk smartphone mereka. Meski belum ada kejelasan, namun Huawei cukup percaya diri pada sistem operasi tersebut.

Namun apakah usaha Huawei ini bisa mengembalikannya sebagai salah satu produsen smartphone top dunia. Atau bahkan bisa menjadikannya sebagai nomor 1 mengalahkan Samsung?

Terkait

Terkini